This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Thursday, July 30, 2015

"WEJANGAN PINI SEPUH" Falsafah Jawa

Rejeki iku ora iså ditiru...., Senajan pådå lakune, Senajan pådå dodolanne, Senajan pådå kerjåne, Hasil sing ditåmpå bakal bedå2....,
Iså bedå nèng akèhé båndhå, Iså ugå ånå nèng Råså lan Ayemé ati,
Yåaa iku sing jenengé "Bahagia...."

Kabèh iku såkå tresnané  Gusti kang måhå kuwåså.....,
Såpå temen bakal tinemu,
Såpå wani rekåså bakal gayuh mulyå.
Dudu akèhé, nanging "Berkahé" kang dadèkaké cukup lan nyukupi.....

Wis ginaris nèng takdiré menungså yèn åpå sing urip kuwi wis disangoni såkå sing Kuwåså,  Dalan urip lan Pangané wis cemepak cedhak kåyå angin sing disedhot bendinané....,

Nanging kadhang menungså sulap måtå lan peteng atiné, sing adoh såkå awaké katon padhang cemlorot ngawé-awé,

Nanging sing cedhak nèng ngarepé lan dadi tanggung jawabé disiå-siå kåyå orå duwé gunå.

Rejeki iku wis cemepak såkå Gusti, ora bakal kurang anané kanggo nyukupi butuhé menungså såkå lair tekané pati....,

Nanging yèn kanggo nuruti karep menungså sing ora ånå watesé, rasané kabèh cupet, nèng pikiran ruwet, lan atiné marahi bundhet.

Welingé wong tuwå, åpå sing ånå dilakoni lan åpå sing durung ånå åjå diarep-arep, semèlèhké atine, yèn wis dadi duwèkķe bakal tinemu, yèn ora jatahe, åpå maneh kok ngrebut såkå wong liyå nganggo cårå sing ålå, yå dientèni waé, iku bakal gawé uripe lårå, rekåså lan angkårå murkå sak jeroning kaluwargå, kabeh iku bakal sirnå balik dadi sakmestiné.

Yen umpåmå ayem iku mung biså dituku karo akèhé båndhå dahnå rekasané dadi wong sing ora duwé.
Untungé ayem isà diduwèni såpå waé sing gelem Ngleremké atiné ing bab Kadonyan, Seneng Tetulung marang liyan, lan Pasrahké uripé marang "GUSTI ALLAH SWT"

Wednesday, July 29, 2015

Jangan Pernah Mengentengkan untuk Mengaminkan

Oleh : KH Hafidz Abdurrahman

INILAHCOM, Jakarta- Jangan sekali-kali meremehkan "aamiin". Maka tidak cukup di dalam hati. Nabi menjelaskan ihwal "Aamiin" ini.

Kata Nabi, "Jibril mengajariku "Aamiin", ketika aku selesai membaca al-Fatihah. "Aamiin" itu seperti stempel untuk al-Qur'an." Bahkan dalam riwayat lain, "Aamiin itu adalah stempel Allah, Tuhan semesta alam."

Abu Bakar menjelaskan, "Maknanya, "aamiin" itu merupakan stempel Allah untuk hamba-Nya. Karena ia bisa menolak segala penyakit dan bala' dari mereka.

Bahkan, dalam hadits lain disebutkan, "Aamiin itu salah satu tangga di surga." Maknanya, kata Abu Bakar, "Kata yang dengannya, orang yang mengucapkannya berhak mendapatkan salah satu tangga surga."

Wahab bin Munabbih berkata, "Aamiin terdiri dari 4 huruf (yaitu, Alif, Mim, Ya' dan Nun), dimana di setiap hurufnya Allah ciptakan satu malaikat. Malaikat berkata (ketika ada yang mengucapkan "Aamiin"), "Allahummaghfir likulli man qala Amin (Ya Allah, ampunilah setiap orang yang mengucapkan Amin)."
Karena itu, sampai seorang penyair mengatakan, "Aamiin, Aamiin, aku tidak rela hanya dengan mengucapkan sekali, hingga aku akan mengulangnya 2000 Aamiin.." Penyair yang lain mengatakan, "Allah mengasihi seorang hamba yang berkata, 'Aamiin"..

Nabi sendiri, ketika habis membaca al-Fatihah, selalu mengucapkan "Aamiin." hingga bacaannya terdengar oleh barisan pertama dalam shalat. Jadi, tidak cukup mengucapkan "Aamiin" di dalam hati.

Bahkan, saking istimewanya "Aamiin", kata Nabi, "Sesungguhnya Allah telah memberikan kepada umatku, apa yang tidak diberikan kepada siapapun sebelum mereka:
(1) "as-Salam", yaitu salam penghuni surga;
(2) Barisan malaikat;
(3) Aamiin.."
(Dinukil dari Tafsir al-Qurthubi, tentang Amin).

Subhanallah. Andai, kita tahu kemuliaan "Aamiin", kita tidak akan melewatkan kata "Aamiin", meski kelihatannya enteng. [ ]

Mempraktekan Nasihat Motivator

Inget waktu dulu jamannya Suami suka banget ikut-ikutan acara motivator...

Sampe di bukunya di tulis...
Saya orang hebat...saya akan sukses....

Saya sebagai istri yang merhatiin geleng-geleng aja..(dalam hati)...udah kaya orang aneh aja....
Sampe pernah ngomong begini ke saya

Suami : De anak-anak dari kecil harus di tanya cita-citanya apa.. biar kita bisa ngebantu mewujudkan cita-citanya

Umi : anak kita kan masih kecil Abi... (kalu ga salah dulu umur anak saya 2 tahunan)

Abi : gapapa de..coba di tanya de...

Umi langsung deketin Azam yang lagi maen...

Umi : Azam anak umi yang sholeh, kalau sudah gede mau jadi apa nak?...

Azam : jadi apa emangnya mi?

Umi : iya Azam kalau sudah gede kepengen jadi apa?

Azam :...(mikiir.... terus jawab)...jadi kodok mi...

Umi : �@*%@#&.....

Langsung ke abi
(Abi nya udah cengengesan aja)

Umi : tuh bi ... anaknya mau jadi kodok... abi aja yg ngebantu mewujudkannya yah...sambil nahan ketawa tapi rada-rada kesel juga karena udah nurutin maunya abi...

Abi : cara nanyanya yang salah de..harusnya di jelasin dulu...

Umi : au ah gelap...

Perasaan ga nyambung bener deh....

Sumber : internet

BERKARYA DALAM DIAM

Dialah guru kami tercinta Prof. DR. Muhammad Dhiyaa'urrahman Al-A'Dzamy. Seorang mantan Hindu yang kini menjadi Muhaddits besar.

Setelah pensiun dari jabatannya sebagai dekan fakultas hadits & dosen di universitas islam Madinah, beliau mendedikasikan seluruh waktunya untuk menulis & meneliti di berbagai disiplin ilmu baik hadits, sejarah & perbandingan agama.

Prof. DR. Anis Thohir mengatakan, "Setelah pensiun dia seolah ditelan bumi. Bertahun-tahun lamanya kami hampir tak pernah bertemu dengannya. Tiba-tiba ia muncul kembali dengan sebuah karya yang besar"

Iya, "Al-Jami' Al-Kamil" merupakan hadiah terbesar beliau untuk umat islam. Di dalamnya terkumpul semua hadits nabi shallallahu alaihi wassalam dari berbagai referensi baik yang sudah dicetak maupun yang masih dalam bentuk manuskrip. Setiap hadits diteliti baik sanad maupun matannya. Hasilnya terkumpullah kurang lebih 12 ribu hadits sohih tanpa pengulangan dan 3 ribu hadits dhoif. Rencananya buku akan terbit dalam 20 jilid besar.

Syaikh Anis mengatakan, "Mendengar tentang beliau aku teringat dengan As-Suyuthi. Dimana ia lebih banyak menutup diri dari manusia, dan buah dari kesendirian beliau adalah 900 karya diberbagi disiplin ilmu. Kadang terbersit dalam hati ini keinginan untuk bisa seperti mereka. Tapi melihat kebutuhan ummat terhadap dakwah rasa-rasanya tidak mungkin bagiku untuk itu. Tapi aku bersyukur ada orang seperti beliau. Jujur kami para dosen dibuat takjub dengan karya beliau ini. Terlebih lagi beliau menyelesaikan karya ini seorang diri dan merahasiakannya dari orang banyak. Sehingga kami baru mengetahuinya setelah semuanya rampung. Semoga Allah menjaga beliau"

Suatu hari saya pernah bertanya, "Mengapa setelah sekian lama anda baru berkenan mengajar di Masjid Nabawi.? Beliau menjawab, "Tawaran itu sudah ada sejak dulu, tapi aku sudah bertekad untuk mendedikasikan waktuku untuk Al-Jami' Al-Kamil. Kini setelah hampir dua puluh tahun lamanya, akhirnya semuanya rampung. Insyaallah ramadhan ini akan dicetak oleh penerbit Darussalam, tinggal merubah font saja."

Beliau pernah mengatakan, "Mimpiku selanjutnya adalah membuat ensiklopedi yang memuat biografi semua perawi (narator) hadits. Adanya khilaf dalam hal menghukumi kredibilitas seorang rowi disebabkan kurangnya kelengkapan data yang berkaitan dengan rowi tersebut, sehingga kita perlu menghimpun semua data yang berkaitan dengannya, berikut penilaian para ulama dari seluruh referensi yang ada. Untuk itu aku sudah membuat khuttoh (proposal penelitian) tinggal siapa yang mau melanjutkannya. Aku telah menghitung seluruh buku yang memuat biografi ulama, semuanya ada sekitar 300 san. Sementara jumlah perawi tidak lebih dari 50.000 orang.

Semoga beliau dan seluruh karyanya diberkahi Allah

Catatan:

Ternyata kita belum berbuat apa-apa. .

____________________
Batam 13 Syawwal 1436 H
ACT El-Gharantaly

Tuesday, July 28, 2015

Jika Hanya ...

Jika kerja hanya untuk gaji, jika sekolah dan kuliah hanya demi nilai, jika dagang hanya demi laba, jika berdakwah hanya demi sebutan ustadz, jika sedekah dan dhuha hanya demi dunia, jika status hanya demi like, jika twitter hanya demi jumlah follower, lalu apa yang kelak kita bawa menghadap Allah?.

Antara 60-70 tahun kita di dunia, tapi begitu banyak yang kita siapkan. Sementara di kubur dan di mahsyar yang ribuan tahun jarang menguras energi dan pikiran kita. Demi dunia yang sementara kita korbankan segala. Tapi untuk akhirat yang selamanya justru sering terlupa. Semoga Allah beri kita waktu untuk memperbaiki sikap dan menjernihkan jiwa kita.

Tips milih Bojo sangking abah KH. Maimoen Zubair

” Nek milih bojo iku sing ora patiyo ngerti dunyo. Mergo sepiro anakmu sholeh, sepiro sholehahe ibune. Sohabat Abbas iku nduwe bojo ora seneng dandan, nganti sohabat Abbas isin nek metu karo bojone. Tapi beliau nduwe anak ngalime poll, rupane Abdulloh bin Abbas. Sayyidina Husain nduwe bojo anake rojo rustam (rojo persia). Walaupun asale putri rojo, sakwise dadi bojone sayyidina Husain wis ora patiyo seneng dunyo. Mulane nduwe putro Ali Zainal Abidin bin Husain, ngalim-ngalime keturunane Kanjeng Nabi. Kiai-Kiai Sarang ngalim-ngalim koyo ngono, mergo mbah-mbah wedo’e do seneng POSO.
Syekh Yasin Al Fadani (ulama’ asal padang yang tinggal di mekah) iku nduwe istri pinter dagang, nduwe putro loro.Sing siji dadi ahli bangunan sijine kerjo neng transportasi. Kabeh anake ora ono sing nerusake dakwahe Syekh Yasin. Neng Al Qur-an ﻧﺴﺎﺅﻛﻢ ﺣﺮﺙ ﻟﻜﻢ Istri iku ladang kanggo suami. Sepiro apike bibit tapi nek tanahe atau ladange ora apik, ora bakal ngasilno pari apik. Intine iso nduwe anak ngalim, nek istrine ORA PATIYO NGURUSI DUNYO LAN KHIDMAH POLL KARO SUAMINE. Nek kowe milih istri pinter dunyo, kowe sing kudu wani tirakat. Nek ora wani tirakat, yo lurune istri sing ahli dzikir, kowene sing mikir dunyo alias kerjo.”

-----Terjemah / Artinya -----

“Jika memilih istri itu yang penting tidak terlalu mengerti urusan dunia, karena seberapa sholehnya anakmu itu seberapa sholehah ibunya. Sahabat (sayidina) abbas ra. Itu punya istri tidak suka berias, sampai-sampai beliau (sayidina abbas ra.) Malu jika keluar bersama istrinya. Tapi beliau memiliki anak yang sangat alim, yaitu sayidina abdullah bin abbas ra. ( kyai nya para sahabat) Sayyidina Husein memiliki istri anaknya raja rustom (raja persia). Walaupun asalnya putri raja setelah menjadi istrinya sayyidina Husain tidak terlalu menyukai dunia. Sehingga punya putra ali zainal abidin, sealim-alimnua keturunan Baginda Nabi. Kyai-kyai Sarang alim-alim seperti (sarang dikenal dengan ulama-ulama yang memiliki kapasitas ilmu sangat dalam), itu karena simbah-simbah wanitanya (maksudnya golongan nyai-nyai golongan tua) gemar berpuasa. Syeikh yasin al fadani (ulama asal padang yang tinggal di mekkah) iyu memiliki istri pintar berdagang, memiliki putra dua, yang satu menjadi ahli bangunan sedangkan satunya lagi kerja di transportasi. Seluruh anaknya tidak ada yang meneruskan dakwah syeikh yasin. Didalam Al Quran (Allah berfirman) “nisaa a kum, harsu lakum”. ” istri itu ladang untuk suami(nya)”. Sebaik apapun bibit, tapi jika tanahnya atau ladanya tidak baik, tidak akan menghasilkan padi yang baik. Intinya bisa memiliki anak alim, jika istrinya tidak terlalu mengurusi (hal-hal yang bersifat) duniawi, dan berkhidmah (melayani) penuh kepada suaminya. Jika kamu memilih istri yang pintar dunia, kamu harus berani tirakat. Jika tidak berani tirakat, ya carinya istri yang ahli zikir, kami yang mikir dunia alias kerja!” semoga bermanfa’at

Saturday, July 25, 2015

JENAZAH SEORANG "PEMABUK" YANG DI SHOLATKAN OLEH PARA ULAMA

Dikisahkan pada suatu malam Sultan Murod Ar-Rabi` mengalami kegundahan yang sangat, dan dia tidak mengetahui sebabnya.
Maka Sang Sultan memanggil kepala penjaga dan memberitahukan tentang keadaannya yg sedang gundah. Dan kemudian seperti kebiasaannya, Sultan mengajak kepala penjaga untuk berkeliling memeriksa keadaan rakyatnya secara sembunyi-sembunyi.
Dengan menyamar sebagai masyarakat biasa mereka pun berjalan di kegelapan malam hingga sampailah di sebuah penghujung desa. Di jalanan desa tersebut Sultan melihat seorang pria tergeletak di atas tanah. Sultan menggerak-gerakkan tubuh si pria tersebut untuk memeriksa kondisinya yang ternyata sudah tewas.
Namun anehnya orang-orang yang melintasi dan berlalu lalang di sekitarnya tidak memperdulikannya.
Maka Sultan pun memanggil orang-orang yang berlalu lalang, tapi mereka tidak mengetahui kalau yang memanggil adalah Sang Sultan,
Mereka berseru : Ada apa?
Sultan : Kenapa pria ini tewas dan tidak seorangpun yang membawanya? Siapa dia? Dan dimana keluarganya?
Mereka berujar : Ini orang zindiq, suka minum khomar, dan dia seorang pezina.
Sultan menimpali : Namun bukankah dia seorang muslim dari golongan umat Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam? Ayo bawa dia ke rumah keluarganya.
Maka mereka pun membawanya. Ketika sampai di rumah, istrinya pun langsung menangis sesenggukan. Dan orang-orangpun mulai beranjak pergi, kecuali Sang Sultan dan kepala penjaga yang menemaninya.
Di tengah tangisannya, si istri berseru kepada Sultan (namun wanita tersebut juga tidak mengetahui kalau lelaki yang mengantar jenazah suaminya adalah sang Sultan) : Semoga Allah merahmatimu wahai wali Allah, aku bersaksi bahwa engkau sungguh wali Allah.
Maka terheranlah Sultan Murod dengan ucapan wanita tersebut, Sultan merasa heran bagaimana mungkin seorang zindiq ditolong oleh wali Allah. Lalu Sultan berkata : Bagaimana mungkin aku termasuk wali Allah sementara orang-orang berkata buruk terhadap si mayyit, hingga mereka enggan mengurusi mayatnya.
Wanita pun menjawab : Aku sudah duga hal itu, Sungguh suamiku setiap malam pergi ke penjual arak/khomar lantas membeli seberapa banyak yang dia bisa beli, kemudian membawanya ke rumah dan ia menumpahkan seluruh khomar ke toilet, dan suamiku berkata : Semoga aku bisa meringankan keburukan khomar dari kaum muslimin.
Suamiku juga selalu pergi kepada para pelacur untuk menasihati dan memberinya uang, sambil berkata : malam ini kau ku bayar dan jangan kau buka pintu rumahmu untuk melacur. Kemudian suamiku kembali ke rumah dan berujar : Alhamdulillah, semoga dengan itu aku bisa meringankan keburukan pelacur dari pemuda-pemuda muslim malam ini.
Namun sementara orang-orang menyaksikan dan mengetahui bahwa suamiku membeli khomar, dan masuk ke rumah pelacur dan lantas mereka membicarakan suamiku dengan keburukan.
Pernah suatu hari aku berkata pada suamiku : Sungguh jika seandainya engkau mati, maka tidak akan ada orang yang akan memandikanmu, menyolatkanmu, dan menguburkanmu.
Suamikupun tersenyum dan menjawab : Jangan khawatir Sayangku… Sultan kaum muslimin lah yang akan menyolatkanku beserta para ulama dan pembesar-pembesar negeri lainnya.
Setelah mendengar penuturan si wanita itu Sultan pun menangis lantas berkata : Suamimu benar, Demi Allah aku adalah Sultan Murod Ar-Robi`, dan besok kami akan memandikan suamimu, menyolatkannya dan menguburkannya.
Dan diantara yang menyaksikan jenazahnya adalah Sultan Murod, para ulama, para masyayikh dan seluruh penduduk kota.
Maha Suci Allah, kita hanya bisa menilai orang dengan hanya melihat penampilan dan kulit luarnya dan kita pula hanya mendengar omongan orang dengan selalu mengedepankan buruk sangka.
Maka sendainya jika kita mampu bijak, kita akan memandang dan menilai orang dari kebersihan hatinya, Maka niscaya lisan kita akan kelu membisu dari menceritakan keburukan orang lain.

Friday, July 24, 2015

Memandang sebuah nilai atau manfaat

Ini sebuah cerita tentang Uang kertas Rp1,000 dan Rp 100,000 dibuat dari kertas yang sama dan diedarkan oleh Bank Indonesia (BI). Ketika dicetak, mereka bersama, tetapi berpisah di bank dan beredar di masyarakat.
Bagaimanapun, beberapa bulan kemudian mereka bertemu secara tidak sengaja di dalam dompet seorang pemuda.

Maka mereka pun ngobrol:

Uang Rp 100,000 bertanya kepada Rp 1,000 ; "Kenapa badan kamu begitu lusuh, kotor dan berbau amis?" Rp 1,000 menjawab; "Karena begitu aku keluar dari bank, terus ke tangan orang bawah dari kalangan buruh, penjaja, penjual ikan dan di tangan pengemis." Lalu Rp 1,000 bertanya balik kepada Rp 100,000; "Kenapa kau begitu baru, rapi dan masih bersih?" Rp 100,000 menjawab; "Karena begitu aku keluar dari bank, terus disambut perempuan cantik, dan beredarnya pun di restoran mahal, di kompleks pasar raya mall bergengsi dan juga hotel berbintang serta keberadaanku selalu dijaga dan jarang keluar dari dompet." Lalu Rp 1,000 bertanya lagi;
"Pernahkah engkau berada di tempat ibadah?" Rp 100,000 menjawab;
"Belum pernah"

Rp 1,000 pun berkata lagi; "Ketahuilah walaupun aku hanya Rp 1,000 tetapi aku selalu berada di seluruh tempat ibadah, dan di tangan anak-anak yatim piatu dan fakir miskin bahkan aku bersyukur kepada Tuhan semesta alam. Aku tidak dipandang sebagai sebuah nilai, tetapi adalah sebuah manfaat.

Lantas menangislah Rp 100,000 karena merasa besar, hebat, tinggi tetapi tidak begitu bermanfaat selama ini.

Semoga cerita ini memberi pengajaran kepada kita semua.

Thursday, July 23, 2015

Dahsyatnya Sedekah sampai Kanker darahpun sembuh dengan ijin Allah ...

Kisah ini didapatkan dari Riyadh Saudi Arabia. Di sebuah desa Huraimla, ada seorang wanita yang sudah dinyatakan oleh Dokter terkena Kanker darah, kondisi fisiknya sudah tidak bisa lagi berbuat apa-apa. Untuk merawat dirinya dan memenuhi semua keperluannya, dia mendatangkan pembantu dari Indonesia. Pembantu ini adalah seorang wanita yang taat beragama.

Satu minggu setelah bekerja, Majikan merasa pekerjaannya dianggap bagus. Majikan wanita selalu memperhatikan apa yang dia kerjakan. Suatu waktu si Majikan memperhatikan kelakukan aneh si pembantu. Pembantunya ini sering sekali ke kamar mandi dan berdiam cukup lama.

Dengan tutur kata yang lemah lembut si Majikan bertanya. "Apa yang sebenarnya engkau lakukan di kamar mandi?" Pembantu itu tidak menjawab, tetapi justru menangis tersedu-sedu. Si majikan menjadi iba dan kemudian menghiburnya sambil menanyakan apa yang sebenarnya terjadi.

Akhirnya Pembantunya itupun bercerita bahwa dirinya baru 20 hari melahirkan anaknya. Karena desakan ekonomi itulah dia terpaksa berangkat bekerja sebagai TKW di Arab Saudi.

"Saya harus membuang air susu saya Bu, kalau tidak dibuang dada saya terasa sesak dan penuh karena tidak disusu oleh anak saya."

Air susu yang menumpuk dan tidak tersalurkan itulah yang membuatnya sakit sehingga harus diperas dan dibuang di kamar mandi.

"Subhanallah, Anda berjuang untuk anak dan keluarga Anda," kata majikan. Ternyata Majikannya tidak seburuk seperti yang diceritakan di koran-koran atau televisi. Seketika itu juga si majikan memberikan gajinya secara penuh selama 2 tahun sesuai dengan akad kontraknya dan memberikannya tiket pulang.

"Kamu pulanglah dulu, uang sudah saya berikan penuh untuk 2 tahun kontrakmu, kamu susui anakmu secara penuh selama 2 tahun dan jika kamu igin kembali bekerja kamu mengubungi telepon ini sekaligus saya akan mengirim uang untuk tiket keberangkatanmu."

"Subhanallah, apa Ibu tidak apa-apa saya tinggal?" Si majikan waktu itu hanya menggelengkan kepala bahwa apa yang kamu tinggal lebih berharga dari pada mengurus saya.

Setelah pembantu itu pulang, majikan mengalami perubahan luar bisa. Pikirannya menjadi terfokus pada kesembuhan dan hatinya menjadi sangat senang karena dapat membantu orang yang sedang kesulitan.

Hari-harinya tidak lagi memikirkan sakitnya lagi, yang ada hanyalah rasa bahagia. Sebulan kemudian dia baru kembali lagi ke rumah sakit untuk kontrol. Dokter yang menanganinya segera melakukan pemeriksaaan mendetail. Tapi apa yang terjadi?

Dokter yang menangani awal tidak melihat ada penyakit seperti diagnosa sebelumnya. Dia tidak melihat ada penyakit kanker darah yang diderita pasiennnya. Dokter itu terkagum-kagum, bagaimana mungkin bisa sedahsyat dan secepat itu penyakitnya bisa sembuh, apalagi kanker darah. Apa telah terjadi salah diagnosa?

Akhirnya Dokter itupun bertanya, apa sebenanrnya yang telah dilakukan oleh pasien.

Wanita itupun menjawab, "Saya tidak melakukan apa-apa dengan sakit saya, mungkin sedekah yang telah saya lakukan ke pembantu saya telah membantuku sembuh, nyatanya setelah saya menolong hati saya menjadi lebih bergairah untuk sembuh dan hidup, saya mempunyai pembantu yang sedang menyusui anaknya tapi susu itu tidak dapat disalurkan dan harus dibuang di kamar mandi."

Saya menangis apabila mengingat akan keadaannya, akhirnya pembantu itu saya suruh pulang agar bisa menyalurkan air sususnya dan dia sehat dan anaknya juga bisa sehat. Mungkin dengan itu akhirnya sakit saya sembuh Dokter.

Dokter itupun akhirnya tersadar, bahwa diagnosa dan sakit apapun bisa sembuh karena Allah SWT memang menghendakinya, "Obatilah orang yang sakit dengan sedekah."

Hadits tentang sedekah :

Bersodaqoh pahalanya sepuluh, memberi hutang (tanpa bunga) pahalanya delapan belas, menghubungkan diri dengan kawan-kawan pahalanya dua puluh dan silaturrahmi (dengan keluarga) pahalanya dua puluh empat. (HR. Al Hakim)

Yang dapat menolak takdir ialah doa dan yang dapat memperpanjang umur yakni kebajikan (amal bakti). (HR. Ath-Thahawi)

Apabila anak Adam wafat putuslah amalnya kecuali tiga hal yaitu sodaqoh jariyah, pengajaran dan penyebaran ilmu yang dimanfaatkannya untuk orang lain, dan anak (baik laki-laki maupun perempuan) yang mendoakannya. (HR. Muslim)

Allah Tabaraka wata’ala berfirman (di dalam hadits Qudsi): "Hai anak Adam, infaklah (nafkahkanlah hartamu), niscaya Aku memberikan nafkah kepadamu." (HR. Muslim)

Orang yang mengusahakan bantuan (pertolongan) bagi janda dan orang miskin ibarat berjihad di jalan Allah dan ibarat orang shalat malam. Ia tidak merasa lelah dan ia juga ibarat orang berpuasa yang tidak pernah berbuka. (HR. Bukhari)

Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, "Sodaqoh yang bagaimana yang paling besar pahalanya?" Nabi Saw menjawab, "Saat kamu bersodaqoh hendaklah kamu sehat dan dalam kondisi pelit (mengekang) dan saat kamu takut melarat tetapi mengharap kaya. Jangan ditunda sehingga rohmu di tenggorokan baru kamu berkata untuk Fulan sekian dan untuk Fulan sekian." (HR. Bukhari)

Barangsiapa ingin doanya terkabul dan dibebaskan dari kesulitannya hendaklah dia mengatasi (menyelesaikan) kesulitan orang lain. (HR. Ahmad)

Jauhkan dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan (sodaqoh) sebutir kurma. (Mutafaq’alaih)

Turunkanlah (datangkanlah) rezekimu (dari Allah) dengan mengeluarkan sodaqoh. (HR. Al-Baihaqi)

- menjemput rezeki

Bentengilah hartamu dengan zakat, obati orang-orang sakit (dari kalanganmu) dengan bersodaqoh dan persiapkan doa untuk menghadapi datangnya bencana.(HR. Ath-Thabrani)

- penolak bala/menyembuhkan penyakit

Tiada seorang bersodaqoh dengan baik kecuali Allah memelihara kelangsungan warisannya. (HR. Ahmad)

Naungan bagi seorang mukmin pada hari kiamat adalah sodaqohnya. (HR. Ahmad)

Tiap muslim wajib bersodaqoh. Para sahabat bertanya, "Bagaimana kalau dia tidak memiliki sesuatu?" Nabi Saw menjawab, "Bekerja dengan ketrampilan tangannya untuk kemanfaatan bagi dirinya lalu bersodaqoh." Mereka bertanya lagi. Bagaimana kalau dia tidak mampu?" Nabi menjawab: "Menolong orang yang membutuhkan yang sedang teraniaya" Mereka bertanya: "Bagaimana kalau dia tidak melakukannya?" Nabi menjawab: "Menyuruh berbuat ma’ruf." Mereka bertanya: "Bagaimana kalau dia tidak melakukannya?" Nabi Saw menjawab, "Mencegah diri dari berbuat kejahatan itulah sodaqoh." (HR. Bukhari dan Muslim)

Apa yang kamu nafkahkan dengan tujuan keridhoan Allah akan diberi pahala walaupun hanya sesuap makanan ke mulut isterimu. (HR. Bukhari)

Sodaqoh paling afdhol ialah yang diberikan kepada keluarga dekat yang bersikap memusuhi. (HR. Ath-Thabrani dan Abu Dawud)

Satu dirham memacu dan mendahului seratus ribu dirham. Para sahabat bertanya, "Bagaimana itu?" Nabi Saw menjawab, "Seorang memiliki (hanya) dua dirham. Dia mengambil satu dirham dan bersodaqoh dengannya, dan seorang lagi memiliki harta-benda yang banyak, dia mengambil seratus ribu dirham untuk disodaqohkannya. (HR. An-Nasaa’i)

Orang yang membatalkan pemberian (atau meminta kembali) sodaqohnya seperti anjing yang makan kembali muntahannya. (HR. Bukhari)

Barangsiapa diberi Allah harta dan tidak menunaikan zakatnya kelak pada hari kiamat dia akan dibayang-bayangi dengan seekor ular bermata satu di tengah dan punya dua lidah yang melilitnya. Ular itu mencengkeram kedua rahangnya seraya berkata, "Aku hartamu, aku pusaka simpananmu." Kemudian nabi Saw membaca firman Allah surat Ali Imran ayat 180: "Dan janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya menyangka bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi." (HR. Bukhari)

Tiada suatu kaum menolak mengeluarkan zakat melainkan Allah menimpa mereka dengan paceklik (kemarau panjang dan kegagalan panen). (HR. Ath-Thabrani)

Cover HaPe

Seorang gadis membeli sebuah hape keluaran terbaru. Untuk melengkapi hapenya nya gadis itu juga membeli layar antigores dan sebuah cover cantik untuk hape tersebut. Gadis itu menunjukkan handphone barunya kepada sang ayah, kemudian terjadi percakapan seperti di bawah ini:

Ayah: “Wah, hape mu bagus sekali nak. Berapa harganya?”

Gadis: “Harga hapenya 7 juta, 200 ribu untuk covernya, dan 100 ribu untuk antigoresnya.”

Ayah: “Oh, kenapa kamu sampai harus membeli cover dan antigoresnya? Padahal kamu bisa menghemat 300 ribu”.

Gadis: “Ayah! Aku sudah menghabiskan 7 juta untuk membeli hape ini, bagaimana kalau hape ini sampai rusak!? 300 ribu bukan apa-apa dibanding keamanan hapeku. Lagipula covernya membuat hapeku semakin terlihat cantik.”

Ayah:” Hmm, bukankah berarti produsen hapemu itu teledor karena membuat hape yang tidak cukup aman jika tidak pakai perlindungan?”

Gadis:” Tidak Ayah! Produsen Hape ini sendiri yang merekomendasikan untuk membeli layar antigores dan cover untuk perlindungan. Dan aku tentu tidak mau Hapeku rusak!”

Ayah: “Apakah semua itu malah membuat kecantikan hapemu berkurang?”

Gadis: “Tidak, malah Hapeku semakin terlihat cantik”.

Sang ayah menatap anak perempuannya kesayangannya dengan senyum penuh sayang. Kemudian sang ayah berucap, “Anakku, kamu tahu ayah sangat menyayangimu. Kamu membayar 7 juta untuk membeli hape favoritmu dan 300 ribu untuk perlindungannya.

Dan Ayah sudah membayar dengan segenap hidup ayah untuk memilikimu, apalah artinya kalau kau tidak mengcover dirimu dengan hijab untuk perlindunganmu. Handphone ini tidak akan dipertanyakan di akhirat ini, tapi anakku, kau dan ayah akan dipertanyakan tentang perlindunganmu.”

-Courtesy of Mohammad Bilal Shaikh

Wednesday, July 22, 2015

Nak ... sibukkan dirimu dengan hal yang Bermanfaat

Syaikh Abdurrahman As-Sa’di rahimahullah berkata,

”Termasuk diantara keajaiban takdir dan hikmah ilahiyyah adalah barangsiapa yang meninggalkan hal-hal yang bermanfaat bagi dirinya, padahal memungkinkan baginya untuk meraihnya (namun dia tidak mau berusaha meraihnya), maka ia akan mendapat ujian dengan disibukkan dalam hal-hal yang membahayakan dirinya.

(Taisir Karimir Rahman, hal. 60-61)

Lalu, untuk siapa sholatku..?

Untuk Siapa Sholatku..?

Sholatku adalah perkara privat antara aku dan Allah..
Kewajiban sebagai seorang hamba yang harus kupenuhi sehari lima kali..

Benarkah sholatku sudah kupersembahkan untuk Allah Azza Wa Jalla,
Sang Pencipta Alam Semesta dan segala isinya..?

Ketika berada pada keramaian, aku menjadi lebih bersemangat..
Sholatku tepat waktu..
Mengerjakan sholat sunnah rawatib pula..
Aku ingin terlihat seperti hamba yang sungguh taat kepada Rabbnya didepan mata sesama..
Aku ingin dipuji sebagai orang bertaqwa..
Lalu, untuk siapa sholatku...?

Ketika sendiri aku menjadi lebih lengah..
Sholat selalu ku tunda dengan berjuta alasan mengiringinya..
Seolah Allah tak berhak atas waktu sibukku..
Bahkan yang lebih parah, tak ku anggap Allah ada..
Jika sholat, waktunya tak akan lebih dari 5 menit plus doa..
Kuanggap sholat hanya ritual, sarana penggugur kewajibanku terhadapNya..
Maaf ya Allah, hambaMu sedang sibuk..
Hanya dapat memberi waktu sisa saja..
Lalu, untuk siapa sholatku..?

Sholat adalah waktu untuk pengistirahatan jiwa raga.
Ditengah kesibukan duniawi, Allah beri waktu 5 kali sehari untuk mengadukan dan menumpahkan semua beban hidup yang kau rasa..
Allah berikan kesempatan untuk sejenak rahat dari dunia fana..
Jiwamu akan lebih tenang setelah menghadapNya..
Ragamu lebih fresh setelah terkena air wudhu..
Namun, kenapa masih saja kau anggap sholat itu sebagai beban diantara waktu sibukmu...?
Sesungguhnya untuk siapa sholatmu..?

Allah tak butuh kita, kita yang butuh Allah..
Allah tak butuh sholatmu..
Allah tak butuh amal ibadahmu,,
Kitalah yang harapkan kasih sayangNya..
Harapkan ridhoNya..
Masihkah malas untuk sholat..?
Sedangkan kitalah yang butuh waktu untuk berkhalwat denganNya..

Anakku .. tetaplah Istiqomah, sabar dan tawakal, karena tidak ada yang mustahil bagi Allah

Manusia punya keinginan?

Sangat manusiawi.

Keinginan adalah bagian dari semangat dan gairah untuk terus melakukan semua yang terbaik.

Dengan keinginan dan mimpi maka manusia itu hidup.

Tapi pernahkah keinginanmu terbentur dengan kenyataan?

Pernahkah merasa seolah keinginanmu itu adalah sesuatu yang mustahil dapat terwujud?

Misal:
Seseorang terlahir dari keluarga sangat sederhana dan bukan anak satu-satunya.
Punya banyak saudara.
Makan pun harus ditakar.
Namun dia percaya, otaknya mampu untuk kuliah.
Keadaan seperti tak medukungnya untuk memiliki masa depan lebih cerah.

Saudaraku,
Tidak sulit bagi Allah untuk mengabulkan semua inginmu.
Tidak mustahil bagi Allah untuk membolak-balikkan hidupmu.
Tidak jadi soal bagi Allah untuk menghadirkan impian terhidang dalam kenyataan.

Sebab tidak ada yang mustahil bagi Allah untuk dilakukan.
Jika Allah berkehendak untuk terjadi, maka terjadilah.
Kun Fayakun.

Masa depan bukan hanya milik mereka yang kaya harta.
Masa depan bukan hanya milik mereka yang berwajah rupawan.
Masa depan bukan hanya milik mereka yang keluarganya baik-baik saja.
Masa depan bukan hanya milik mereka yang tak pernah berbuat dosa.

Masa depan itu milik semua, selama nafas masih ada dan jiwa masih menempel pada raga.
Masa depan itu milik mereka yang percaya penuh kepada Tuhannya.
Karena kepercayaan penuh itu maka mereka akan berdoa dengan segenap jiwa raganya, beribadah tanpa tunduk pada dunia dan berusaha dengan sekuat tenaga.

Buatlah Allah mencintaimu dan mengistimewakanmu karena engkau pun melakukan hal yang sama padaNya.
Engkau meletakkanNya diatas segala.

Buatlah penduduk langit ikut mencintaimu karena Rabb mereka mencintaimu.

Buatlah malaikat berdoa segala yang baik untukmu agar Allah kabulkan semua inginmu.

Saudaraku,
Percayalah Allah akan mengabulkan semua inginmu asalkan itu semua tak bertentangan dengan aturanNya.

Kuncinya?
Istiqomah, sabar dan tawakal.

Tidak sulit bagi Allah untuk mengabulkan semua inginmu.
Percayalah.
Semua yang baik akan datang pada saatnya.
Tak pernah lebih cepat atau lebih lama.
Tak pernah pula berbalik arah untuk menjauhi.

Etika Berbicara

Di antara nikmat Allah yang agung adalah lisan dan fungsinya. Di antara fungsi lisan adalah untuk berbicara. Maka, menjadi sebuah keharusan seseorang beretika ketika berbicara, karena itulah wujud nyata dari rasa syukurnya kepadaNya, Allah subhanahu wa ta’ala. Adapun etika berbicara, antara lain yaitu,

1. Hendaknya pembicaraan selalu di dalam kebaikan.

Allah berfirman, yang artinya, “Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma’ruf atau mengadakan perdamaian di antara manusia.” (QS. An Nisa : 114)

2. Jangan berbicara sesuatu yang tidak berguna.

Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, “Termasuk kebaikan Islamnya seorang hamba adalah meninggalkan sesuatu yang tidak berguna.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah)

3. Menghindari perkataan jorok

Rasulullah- shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, “Seorang mukmin itu tidak pencela atau pengutuk atau keji pembicaraannya.” (HR. al-Bukhori di dalam al-Adab al-Mufrad)

4. Menghindari perbuatan menggunjing (ghibah) dan mengadu domba

Allah berfirman, yang artinya, “Dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain.” (QS. Al-Hujurat : 12)

5. Mendengarkan pembicaraan orang lain dengan baik dan tidak memotongnya.

6. Menghindari perkataan kasar, keras dan ucapan yang menyakitkan perasaan dan tidak mencari-cari kesalahan pembicaraan orang lain dan kekeliruannya, karena hal tersebut dapat mengundang kebencian, permusuhan dan pertentangan.

7. Menghindari sikap mengejek, memperolok-olok orang yang berbicara.

Allah berfirman, yang artinya, “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan), dan jangan pula wanita (mengolok-olokkan) wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olok).” (QS. Al-Hujurat : 11)

(Aadaabu al-Muslim Fii al-Yaumi wa al-Lailati 24 Adaban Mutanawwi’an, Departeman Ilmiah Daarul Wathan, Riyadh)

DULU DAN SEKARANG [ Sebuah Renungan]

Dulu,
Aku sangat KAGUM pada manusia cerdas, kaya, dan yang berhasil dalam karir.
Hidup sukses dan hebat dalam dunianya.
Sekarang,
Aku memilih untuk mengganti kriteria kekagumanku.
Aku kagum dengan manusia yang hebat di mataNYA,
Sekalipun kadang penampilannya begitu biasa dan bersahaja.

Dulu,
Aku memilih MARAH ketika merasa harga diriku dijatuhkan oleh orang lain yang berlaku kasar padaku dan menyakitiku dengan kalimat-kalimat sindiran.
Sekarang,
Aku memilih untuk BANYAK BERSABAR & MEMAAFKAN,
Karena aku yakin ada hikmah lain yang datang dari mereka ketika aku mampu untuk memaafkan dan bersabar.

Dulu,
Aku memilih MENGEJAR dunia dan menumpuknya sebisaku,
Ternyata aku sadari kebutuhanku hanyalah makan dan minum untuk hari ini.
Sekarang,
Aku memilih untuk BERSYUKUR dan BERSYUKUR dengan apa yang ada dan memikirkan bagaimana aku bisa mengisi waktuku hari ini, dengan apa yang bisa aku lakukan/perbuat dan bermanfaat untuk agama dan sesamaku.

Dulu,
Aku berpikir bahwa aku bisa MEMBAHAGIAKAN orang tua, saudara dan teman-temanku jika aku berhasil dengan duniaku,
Ternyata yang membuat mereka bahagia bukan itu melainkan ucapan, sikap, tingkah dan sapaanku kepada mereka.
Sekarang,
Aku memilih untuk membuat mereka bahagia dengan apa yang ada padaku.

Dulu,
Fokus pikiranku adalah membuat RENCANA-RENCANA dahsyat untuk duniaku,
Ternyata aku menjumpai teman dan saudara-saudaraku begitu cepat menghadap kepadaNYA ...
Sekarang,
Yang menjadi fokus pikiran dan rencanaku adalah bagaimana agar hidupku dapat berkenan di mata-NYA dan sesama jika suatu saat diriku dipanggil oleh-NYA.

  • Τak ada yang dapat menjamin bahwa aku dapat menikmati teriknya matahari besok.
  • Τak ada yang bisa memberikan jaminan bahwa aku masih bisa menghirup nafas esok hari.

Kalaupun hari ini dan esok hari aku bisa hidup, itu adalah kehendak ALLAH semata ...

Tuesday, July 21, 2015

LUPA DIRI, KENAPA KAMI INI ....

Tadi malam kami lupa
Lupa terbangun untuk bermunajat kepadaNya
Ah, padahal baru saja beberapa malam lalu terjaga
Dengan berharap penuh pada ridhaNya

Seharian berkeliling silaturahmi
Makan segala apa yang tersaji
Seakan tak pernah makan berhari-hari
Padahal hari sebelumnya masih bisa menahan diri

Bertemu sanak saudara bercanda haha hihi
Diselingi ghibah sana sini
Atau membuat lelucon tak berarti
Hanya ingin jadi pusat perhatian famili

Ah, padahal sebulan sudah latihan
Menahan makan juga lisan
Tak peduli teman memulai pertengkaran
Hati tetap tenang dengan segala ucapan

Hari raya ini tilawah tidak kholas
Bahkan selembarpun tak tuntas
Sebulan penuh khatam tak berbekas

Ah..ah..ah ...
Kami kenapa
Sebulan tampak sholih
Sehari liwat sudah beralih

Kami mau berubah
Kami janji tidak lagi bertingkah
Kami ingat suatu tausiyah
Rugi diri jika makin hari taqwa tak bertambah

Ya ALLAH...
Tetapkan hati kami di atas jalanMu
Istiqomahkan kami
Jadikan kami termasuk bagian orang sholih
Dan berharap mendapat ridho-Mu

Aamiin..

Saturday, July 18, 2015

Hedonic Treadmill

Pertanyaan:
Kenapa makin tinggi income seseorang, ternyata makin menurunkan peran uang dalam membentuk kebahagiaan?
Kajian-kajian dalam ilmu financial psychology menemukan jawabannya, yang kemudian dikenal dengan nama:
“hedonic treadmill”.
Gampangnya, hedonic treadmill ini adalah seperti ini : saat gajimu 5 juta, semuanya habis. Saat gajimu naik 30 juta per bulan, eh semua habis juga.
Kenapa begitu?
Karena ekspektasi dan gaya hidupmu pasti ikut naik, sejalan dengan kenaikan penghasilanmu.
Dengan kata lain, nafsumu untuk membeli materi/barang mewah akan terus meningkat sejalan dengan peningkatan income-mu.
Itulah kenapa disebut hedonic treadmill: seperti berjalan diatas treadmill, kebahagiaanmu tidak maju-maju. Sebab nafsumu akan materi tidak akan pernah terpuaskan.
Saat income 10 juta/bulan, mau naik Avanza. Saat income 50 juta/bulan pengen berubah naik Alphard. Ini mungkin salah satu contoh sempurna tentang jebakan hedonic treadmill.
Hedonic treadmill membuat ekspektasimu akan materi terus meningkat. Itulah kenapa kebahagiaanmu stagnan, meski income makin tinggi. Sebab harapanmu akan penguasaan materi juga terus meningkat sejalan kenaikan income-mu.
Ada eksperimen menarik: seorang pemenang undian berhadiah senilai Rp 5 milyar dilacak kebahagiaannya 6 bulan setelah ia mendapat hadiah.
Apa yang terjadi? 6 bulan setelah menang hadiah 5 milyar, level kebahagaiaan orang itu SAMA dengan sebelum ia menang undian berhadiah.
Itulah efek hedonic treadmill: karena nafsumu terus meningkat, kebahagiaanmu seolah berjalan di tempat, meski income melompat 10 kali lipat. Atau bahkan dapat hadiah 5 milyar.
Jadi apa yang harus dilakukan agar kita terhindar dari jebakan hedonic treadmill? Lolos dari jebakan nafsu materi yang tidak pernah berhenti?
Di sinilah relevan utk terus mempraktekkan gaya hidup yang minimalis, yang bersahaja: sekeping gaya hidup yang tidak silau dengan gemerlap kemewahan materi.
Sebagian lagi, mengubah orientasi hidup, makin banyak berbagi kebahagiaan dengan orang lain, teruji makin membahagiakan.
Prinsip hedonic treadmill adalah : more is better. Makin banyak materi yang kamu miliki makin bagus. Jebakan nafsu yang terus membuai.
Makin banyak mobil yang kamu miliki, makin bagus. Makin banyak properti yang kamu beli makin tajir. Godaan nafsu kemewahan yang terus berkibar-kibar.
Gaya hidup minimalis punya prinsip yang berkebalikan : less is better. Makin sedikit kemewahan materi yang kamu miliki, makin indah dunia ini.
Gaya hidup minimalis yang bersahaja punya prinsip: hidup akan lebih bermakna jika kita hidup secukupnya, terlebih bisa membahagiakan orang lain. When enough is enough.
Prinsip hidup bersahaja, yang tidak silau dengan kemewahan materi, mungkin justru akan membawa kita pada kebahagiaan hakiki.
Terlebih lagi, bila bisa bahagia bila melihat orang lain bahagia.
Sebab pada akhirnya, bahagia itu sederhana : misal masih bisa menikmati secangkir kopi panas, memeluk anggota keluarga dan tersenyum mulai di pagi hari, lanjut membaca "makanan" spiritual sepanjang perjalanan menuju tempat tugas.
Selamat menemukan kebahagiaan yang bersahaja,
.... diibarengi dengan banyak bersyukur atas nikmat yang sudah diterima.

Sumber : Prof. Wiagustini Putu

mudik

Orang tidak bisa untuk tidak mudik, karena hidup adalah pergi untuk kembali. Atau, perginya orang hidup, adalah kembali.

“Ketika jiwa ini pergi dalam keadaan bersih, tanpa membawa serta bersamanya hasrat-hasrat rendah duniawi yang menciptakan ketergantungan, yang selama hidupnya selalu dihindari dan tak pernah dibiarkan menguasi diri; 

Menjadi diri sendiri dan menempatkan perpisahan jiwa dari badan sebagai tujuan dan bahan permenungan… maka jiwa itu telah siap untuk memasuki wilayah kasat mata (‘Alam al-Musyahadah) dimana para bijak-bestari tinggal”.

Madrasah mudik saat ini adalah menempa diri untuk mempersiapkan Mudik yang sebenarnya yaitu kembali pulang ke kampung keabadian.

Wednesday, July 15, 2015

Kupas Tuntas Solusi Shalat di Jalan Macet

KATA PENGANTAR

Masalah menjama' shalat karena macet di perjalanan adalah  kemudahan untuk menghindari seseorang dari meninggalkan Shalat  di saat macet.  Ini adalah pendapat Ulama-Ulama besar khususnya di dalam  Madzhab kita Imam Syafii sepeti pendapat Imam Syafii saat beliau di Iraq juga pendapat Qoffal Asy-Syasi dan Ibnul Mundzir.

Artinya kita tidak boleh ragu dalam mengamalkan pendapat  ini demi menjaga ummat agar terhindar dari dosa besar karena  meninggalkan sholat.

Cirebon, Ramadhan 1436 H
BUYA YAHYA
(Pengasuh LPD Al-Bahjah Cirebon)

SOLUSI SHALAT DI JALAN MACET

I. PENDAHULUAN
Shalat adalah kewajiban bagi setiap kaum muslimin yang mukallaf.  Yaitu seorang yang;

1) Berakal.
2) Aqil baligh.
3) Bisa mendengar atau melihat.
4) Sampai kepadanya ajaran Islam.
5) Muslim.

Jika ada seorang mukallaf yang tidak melakukan Shalat maka sungguh  hukumannya adalah sangat besar di hadapan Allah SWT dan telah melakukan  dosa besar.

Dalam hal ini ulama berbeda pendapat tentang hukum orang yang  meninggalkan Shalat :

1. Orang yang meninggalkan Shalat dan dia berkata serta meyakini bahwa  Shalat itu tidak wajib, maka ia telah murtad keluar dari Islam. Dosanya  amat besar dan tidak akan diampuni oleh Allah SWT. Bagi orang murtad  jika ia di minta taubat tidak mau maka hukumanya adalah di penggal  lehernya.

2. Orang yang meninggalkan Shalat karena malas-malasan.  Dalam hal ini Ulama terbagi menjadi 2 pendapat:
a. Madzhab Imam Ahmad Bin Hambal : Hukumnya adalah Murtad keluar  dari islam, dan hukumannya adalah jika di suruh bertaubat tetap  tidak mau maka dipenggal lehernya dan tidak boleh dikubur di  pemakaman kaum muslimin.

b. Menurut jumhur ulama (Madhab Hanafi, Maliki dan Syafi'i) Orang  yang meninggalkan Shalat karena malas-malasan maka ia telah  melakukan dosa yang sangat besar dan di dunia ia dikenai hukuman  yang amat berat dengan dipenggal lehernya setelah menolak saat disuruh bertaubat. Akan tetapi ia masih dianggap sebagai kaum muslimin, dan dikubur di pemakaman kaum muslimin.
Bagi orang yang meninggalkan Shalat karena malas-malasan, baik menurut pendapat Imam Ahmad atau mayoritas Ulama adalah merupakan pelanggaran yang besar dan dosa besar.  Maka jangan sampai ada di antara kita ada orang yang meninggalkan Shalat biarpun karena malas-malasan.

Islam adalah agama yang mudah dan tidak merepotkan penganutnya.  Memang amat besar dosa orang yang meninggalkan Shalat, akan tetapi Shalat  sungguh sangat dimudahkan. Tidak bisa dengan berdiri boleh duduk, tidak  bisa duduk boleh berbaring, tidak bisa dengan berbaring boleh terlentang  hingga yang terakhir adalah cukup dengan isya'rat dengan pelupuk matanya  kemudian dengan hatinya.

Intinya jangan sampai ada orang yang meninggalkan Shalat. Tidak ada  orang yang tidak bisa melakukan Shalat karena Shalat sangat mudah dan  sesuai dengan kemampuan. Maka tidak ada satu orang pun yang boleh  meninggalkan Shalat dalam keadaan apapun, termasuk disaat bepergian.

II. SHALAT JAMA' DAN QASHAR

A. Shalat Jama'
Shalat jama' adalah mengumpulkan dua Shalat dalam satu waktu.  Misalnya : Shalat Dzuhur dilakukan di waktu Ashar. Artinya saat masuk waktu  Dzuhur tidak melakukan Shalat Dzuhur, akan tetapi dilakukan di waktu Ashar.  Maka setelah masuk Ashar orang tersebut melakukan Shalat Dzuhur  kemudian melakukan Shalat Ashar.

Shalat yang bisa di jama' adalah :

a. Shalat Dzuhur bisa dikumpulkan dengan Shalat Ashar.
b. Shalat Maghrib dikumpulkan dengan Shalat Isya'.
Adapun Shalat Subuh tidak bisa dijama' dengan Shalat apapun.

Shalat Jama' Ada 2 Macam :
1. Jama' Taqdim
Yaitu mengumpulkan 2 Shalat di waktu yang pertama.  Seperti : Shalat Dzuhur dikumpulkan (dijama') dengan Shalat Ashar dilakukan  di waktu Dzuhur dan Shalat Maghrib dikumpulkan (dijama') dengan Shalat  Isya' dilakukan di waktu Maghrib.

2. Jama' Ta'khir
Yaitu mengumpulkan 2 Shalat di waktu yang ke-dua.  Seperti : Shalat Dzuhur di jama' dengan Shalat Ashar dilakukan di waktu  Ashar. Dan Shalat Maghrib dijama' dengan Shalat Isya' diklakukan di waktu  Isya'.
B. Shalat Qashar

1. Shalat Qashar adalah menjadikan Shalat yang empat raka'at menjadi 2 raka'at.
2. Shalat yang boleh diqashar adalah Shalat Dzuhur, Ashar dan Isya'.
3. Untuk Shalat Maghrib dan Shubuh tidak bisa diqashar.

C. Shalat Bisa Dijama' Dan Diqashar

Artinya ada Shalat yang boleh untuk kita jama' dan kita Qashar  sekaligus. Yaitu semua Shalat yang memenuhi syarat untuk bisa diqashar  maka Shalat tersebut pasti boleh dijama'. Menjama' Shalat yang bisa diqashar  tidaklah harus. Jadi seseorang bisa saja hanya mengqashar tanpa menjama'  biarpun boleh untuk menjama'. Karena menurut sebagian ulama ada sedikit perbedaan syarat antara  Shalat jama' dan Shalat Qashar maka yang harus diperhatikan :

a-. Tidak Semua Shalat Yang Bisa Dijama' Itu Bisa Diqashar
Artinya mungkin seseorang menjama' Shalat tanpa mengqashar.  Contoh : Melakukan Shalat Dzuhur 4 raka'at dikumpulkan dengan Shalat Ashar 4 raka'at dengan tanpa dikurangi raka'atnya.

b-. Semua Shalat Yang Bisa Diqashar Pasti Boleh Dijama'
Artinya: semua Shalat yang memenuhi syarat untuk boleh diQashar secara otomatis boleh dijama'.

c-. Menjama' Shalat Tidak Harus Dengan Qashar
Artinya :
1. Seseorang bisa melakukan Shalat jama' tanpa harus mengqashar  Shalat. Seperti saat kita di perjalanan [musafir] kita bisa melakukan  Shalat Dzuhur 4 raka'at dikumpulkan dengan Shalat Ashar 4 raka'at  dengan sempurna tanpa mengqashar.

2. Ada Shalat yang memenuhi syarat untuk bisa dijama' akan tetapi  belum memenuhi syarat untuk diqashar. Maka saat itu hanya boleh  menjama' dan tidak boleh mengqashar.

Ini adalah hal yang akan kami hadirkan dalam pembahasan Shalat di tol atau saat macet kendaraan yaitu Shalat yang boleh dijama' akan tetapi tidak boleh diqashar karena belum memenuhi syarat untuk diqashar.

d-. Shalat Qashar Tidak Harus Dijama'


 Mungkin sekali seseorang melakukan Shalat Qashar tanpa menjama'.  Misalnya : seseorang bepergian setelah Shalat Dzuhur. Di tengah perjalanan  ia memasuki waktu Ashar. Karena ia sudah di perjalanan dan telah keluar dari  wilayah tempat tinggalnya maka ia bisa melakukan Shalat Ashar dengan mengqashar dari 4 raka'at menjadi 2 raka'at tanpa menjama' dengan Dzuhur karena ia telah melakukan Shalat Dzuhur.

III. SYARAT DIPERBOLEHKANNYA MENJAMA' DI TOL ATAU KETIKA JALANAN MACET

1. Bepergian Dengan Perjalanan Jauh
Jika seseorang dalam perjalanan jauh maka ia boleh menjama' dan mengqashar shalat biarpun dalam keadaan jalan lancar tanpa ada kemacetan. Bepergian jauh dalam masalah ini adalah bepergian yang jarak tempuh menuju tempat tujuanya mencapai 84 km.

2. Bepergian Dengan Perjalanan Pendek
Yaitu perjalanan yang jarak tempuh menuju tempat tujuannya tidak mencapai 84 Km. Dalam hal ini bagi seseorang yang bepergian dengan perjalanan pendek diperkenankan menjama' dengan 2 syarat :

a) Berada di dalam bepergian atau berniat melakukan bepergian. Misal : Seseorang tinggal di Bogor ingin pergi ke Jakarta. Maka orang tersebut disebut berniat bepergian. Atau orang tersebut sudah meninggalkan kampungnya maka ia disebut bepergian.

b) Ada dugaan jalan macet atau tiba-tiba terkena macet yang merepotkannya untuk bisa turun untuk melakukan Shalat.

Dalam melakukan Shalat jama' seperti ini ada beberapa hal yang harus diperhatikan :

1. Tidak harus sangat repot untuk turun melakukan shalat.
2. Tidak harus macet total, akan tetapi cukup dengan tanda-tanda macet.
Contoh :

Seseorang melakukan perjalanan dari Bogor menuju Jakarta. Biasanya ia bisa melakukan Shalat tepat waktu di Pom Bensin atau tempat yang lainnya. Akan tetapi terlintas di dalam hatinya kekhawatiran terjebak macet karena tanda-tanda yang dilihat di jalan atau informasi dari kawan atau media. Maka saat itu ia sudah boleh menjama' Shalat, baik jama' Taqdim atau jama' Ta'khir.

3. Tidak harus yakin jika kita Shalat di tempat tujuan akan kehabisan waktu shalat.

Artinya : Biarpun dalam keadakan longgar namun ada dugaan jika Shalat di tempat tujuan akan kehabisan waktu maka saat itu kita sudah boleh menjama' Shalat.

Contoh :
a. Seseorang tinggal di Bogor dalam perjalananya dari Bogor ke Jakarta. Saat itu ia berada diwaktu Dzuhur dan biasanya akan sampai tujuan di Jakarta adalah masih di waktu Ashar. Kebiasaanya ia bisa melakukan Shalat Ashar tepat pada waktunya. Hanya karena satu hal, seperti : Mendapatkan berita kemacetan di jalan yang akan ia lewati dan mungkin sekali macet sesungguhnya sehingga mungkin sekali nanti waktu Ashar akan hilang di tengah jalan.

Maka saat itu ia boleh menjama' Taqdim saat hendak berangkat, yaitu melakukan Shalat Dzuhur dan Ashar di waktu Dzuhur di rumahnya.

b. Seseorang bepergian sebelum masuk waktu Dzuhur. la bisa nyaman dalam perjalanan tanpa melakukan Shalat Dzuhur pada waktunya. Akan tetapi ia bisa melakukan Shalat Dzuhur di waktu Ashar dengan jama' Ta'khir di tempat tujuannya.

IV. PILIHAN CARA SHOLAT SAAT MACET DI JALAN

Bagi pengguna jalan tol dan jalan-jalan yang sering macet yang jarak tempuhnya belum mencapai 84 Km maka bagi mereka ada 3 pilihan di dalam melakukan Shalat :

1. Jika perjalanannya adalah dalam jarak yang pendek kurang dari 84 km dalam kondisi aman tanpa macet maka hendaknya ia melakukan Shalat tepat waktu.

2. Jika menduga tidak bisa melakukan shalat tepat waktu karena adanya dugaan atau tiba-tiba terkena macet yang tak terduga maka seseorang boleh melakukan Shalat dengan menjama'.

Dalam hal ini seseorang bisa memilih mana yang lebih nyaman baginya antara jama' taqdim dan jama' ta'khir tanpa di qashar.

a) Jama' Taqdim Tanpa Diqashar
Dalam keadaan seperti itu seseorang boleh mengumpulkan Shalat Maghrib dengan Isya' dengan bilangan raka'at Maghrib 3 rakaat dan Isya' 4 rakaat atau Dzuhur dan Ashar dengan bilangan rakaat shalat Dzuhur 4 rakaat dan shalat Ashar 4 rakaat di waktu yang pertama, yaitu waktu Maghrib dan waktu Dzuhur.

Misal :
Seseorang akan keluar dari kantor jam 14:00 kemudian dalam perkiraannya akan sampai di rumah dalam waktu Maghrib. Aartinya waktu Ashar akan hilang di tengah jalan. Maka ia boleh melakukan Shalat jama' Taqdim dengan melakukan Shalat Dzuhur dan Ashar di kantornya.

b) Jama' Ta'khir Tanpa Diqashar
Seseorang keluar dari kantor jam 17:00 kemudian dalam perjalanan yang akan ditempuh ada dugaan macet dan akan sampai di rumah sudah masuk waktu Isya'. Artinya dalam dugaannya waktu Magrib akan hilang diperjalanan. Maka di saat ia memasuki waktu

Maghrib ia harus berniat untuk mengumpulkan Shalat Maghrib dan Isya' di waktu Isya' (Jama' Takhir). Cara niatnya cukup melintaskan di hati saat berada di waktu Maghrib bahwa ia akan menunda shalat Maghrib di waku Isya atau sambil diucapkan :

"Aku berniat untuk mengakhirkan shalat Mahrib di waktu Isya ".

Kemudian setelah ia sampai di rumah ia melakukan Shalat Maghrib di waktu Isya'. Lebih baik mendahulukan shalat Maghrib agar tertib urutanya biarpun mendahulukan shalat Isya juga diperbolehkan.

Cara niatnya seperti shalat biasa :
"Aku niat shalat Maghrib Fardhu" tanpa ditambah dengan "Jama' dengan Isya "juga sah. Begitu juga niat shalat Isya'nya seperti biasa.


V. MACAM - MACAM KEADAAN MENJAMAK DI PERJALANAN

1) Terlanjur Tidak Melakukan Jama' Taqdim Dan Ternyata Terjadi Macet Di Perjalanan

Misal :  Seseorang pulang dari kantor jam 15:00 sudah terlanjur tidak menjama' takdim Shalat Ashar dengan Shalat Dzuhur. Yaitu hanya melakukan Shalat Dzuhur saja tanpa menarik Shalat Ashar ke waktu Dzuhur (jama' Taqdim) kemudian setelah keluar dari kantor ternyata tanpa diduga- duga terjadi macet dan dalam dugaannya waktu Ashar akan habis di tengah jalan.

Apa yang harus ia lakukan di saat seperti itu?

1. Selama ia masih bisa mampir untuk melakukan Shalat maka ia harus Shalat .
2. Jika turun tidak bisa dan akan menambah macet atau mengganggu lalu lintas, atau jika turun biarpun bisa melakukan jika dipaksakan akan tetapi merepotkan : Maka ia bisa melakukan Shalat di atas kendaraan dan kiblatnya adalah arah kendarannya. Bila tidak ada air maka bertayammun dengan debu, bila tidak ada debu maka ia bisa melakukan Shalat tanpa Wudhu dan Tayammum. Dan jika ia tidak mempunyai baju yang suci maka ia harus tetap melakukan Shalat biarpun dengan baju yang terkena najis.

Inilah Shalat yang disebut dengan Shalat untuk menghormati waktu. Shalat dengan cara ini hanya untuk menggugurkan dosa saja akan tetapi ketika telah sampai di tempat yang ia bisa melakukan Shalat dengan sempurna ia harus mengulang Shalat tersebut.

2) Terlanjur Menjama' Taqdim Lalu Tidak Macet
Jika seseorang terlanjur menjama' shalat sesuai dengan syarat dan cara yang telah dijelaskan. Kemudian tiba-tiba kemacetan yang diduga tersebut tidak terjadi. Bahkan perjalanan sangat lancar . Karena shalat jama' yang telah ia lakukan telah dianggap sah maka iapun tidak perlu mengulang shalat yang telah dilakukan.

Contoh :
Seseorang pulang dari Jakarta menuju Bogor jam 14:00. Karena khawatir akan kehilangan waktu Ashar maka iapun menjama' solat Ashar di waktu Dzuhur sebelum berangkat. Kondisi di jalan ternyata sangat lancar hingga sudah bisa sampai Bogor jam 16:00. Karena ia sudah melakukan solat Ashar di waktu Dzuhur maka iapun tidak perlu lagi melakukan shalat Ashar saat telah sampai di tempat tujuannya. Biarpun waktu Ashar masih ada. Karna ia telah menjama' taqdim dan dianggap sholatnya sudah sah.

3) Bermaksud Menjama' Ta'khir Ternyata Tidak Ada Kesempatan.

Jika telah niat menjama' ta'khir akan tetapi ternyata tidak ada kesempatan untuk shalat, seperti misalnya karena macet di tol, maka cara shalatnya adalah shalat di atas kendaraan seperti yang sudah dijelaskan.

Contoh :
Seseorang di perjalanan dari kota Jakarta menuju Bogor. Saat itu ia berada di waktu Dzuhur sekitar jam 12:00 (siang). Karena waktu masih sangat awal maka ia pun memilih tidak shalat dzuhur sekarang akan tetapi ia berniat untuk menjama' ta'khir dengan melakukan shalat Dzuhur di waktu Ashar nanti saat sampai di Bogor. Ternyata di dalam perjalanan macet total dan tidak memungkinkan baginya untuk mampir shalat. Sementara waktu Ashar hampir habis dan sebentar lagi masuk waktu Magrib . Karena waktu sudah sempit maka saat itu wajib baginya melakukan shalat diatas kendaraanya.

VI. TATA CARA SHALAT DI ATAS KENDARAAN

1. Jika mempunyai wudhu atau bisa berwudhu maka ia melakuakan shalat dengan wudhu.

2. Jika tidak punya wudhu dan tidak bisa berwudhu hendaknya bertayammum dengan debu dan melakukan shalat dengan tayammum.

3. Jika susah untuk mengambil debu maka hendaknya ia shalat tanpa wudhu dan tanpa tayammum.

4. Jika bisa menutup aurat dalam shalatnya maka wajib menutup auratnya dalam shalat seperti shalat biasa.

5. Dengan pakaian yang suci. Jika ternyata bajunya terkena najis dan repot untuk ganti yang mungkin justru akan membuka auratnya di depan orang maka hendaknya melakukan shalat di atas kendaraan dengan baju yang dikenakan biarpun najis.

6. Jika mampu untuk menghadap qiblat wajib menghadap qiblat.

7. Jika susah mengahadap kibat karena di kendaraan maka qiblatnya adalah arah kendaraannya.

8. Cara melakukan shalatnya seperti biasa hanya saja dilakukan dengan duduk di atas mobil. Bacaan seperti biasa dan ruku'nya cukup dengan merunduk dan sujudnya dengan merunduk lebih rendah lagi tanpa harus menempelkan jidat di jok mobil atau ujung lutut.



VII. SHALAT QASHAR

Syarat yang terpenting dalam Shalat Qashar ada 2 :

a. Dalam perjalanan jauh yang jarak tempuh menuju tempat tujuan tidak kurang dari 84 km.
b. Sudah keluar dari wilayah tempat tinggalnya, diperkiraan keluar dari wilayah kecamatan.

Dalam perjalanan seperti ini seseorang boleh mengqashar Shalat yang 4 raka'at menjadi 2 raka'at biarpun perjalanannya belum mencapai 84 asalkan ia sudah keluar dari wilayahnya biarpun perjalanannya baru beberapa kilometer.

Ini adalah syarat yang disepakati oleh para Ulama.

VIII. CARA DAN NIAT SHALAT JAMA'

a. Cara dan Niat Jama' Taqdim

Menjama' shalat Ashar dengan shalat Dzuhur di waktu Dzuhur atau shalat Isya dengan Maghrib di waktu Maghrib.

Jika seseorang ingin menjama' taqdim (misal : shalat Dzuhur digabung dengan shalat Ashar yang dilakukan di waktu Dzuhur), maka yang harus dilakukan adalah :

1. Memulai dengan shalat Dzuhur dengan niat sebagaimana biasa, seperti : " Aku niat shalat fardhu Dzuhur " . Jika dilakukan berjama'ah tinggal menambah niat berjamaah. Kalau menjadi imam dengan tambahan : " Dan aku menjadi imam " kalau sebagai makmum dengan tambahan : " Dan aku menjadi makmum ".

Disaat ia melakukan shalat Dzuhur ia harus melintaskan niat di hati : "Aku akan melakukan shalat Ashar di waktu Dzuhur ". Waktu untuk niat menarik shalat Ashar ke Dzuhur terbentang sepanjang ia melakukan shalat Dzuhur. Artinya sepanjang ia berada di waktu Dzuhur niat bisa dilintaskan di hati asalkan belum salam. Bisa juga niat ini dibarengkan saat melakukan niat shalat Dzuhur, seperti : " Aku melakukan shalat fardu Dzuhur dengan Ashar di waktu Dzuhur ".

2. Kemudian setelah ia salam dari shalat Dzuhur segera berdiri lagi untuk melakukan solat Ashar. Niatnya cukup : "Aku niat shalat fardhu Ashar ". Dengan niat seperti ini tanpa disebutkan niat jama'nya juga sudah sah. Kalau mau di tambah : "Jama' dengan Dzuhur " maka itu lebih baik.

3. Antara shalat Dzuhur dan Ashar harus bersegera. Artinya jangan ada jeda kesibukan apapun kecuali urusan shalat. Dzikir, do'a, shalat Ba'diyah Dzuhur dan Qobliyah Ashar ditunda setelah shalat Ashar.

b. Cara dan Niat Jama' Ta'khir

Jika ingin melakukan jama' ta'khir yaitu melakukan shalat Dzuhur dengan Ashar di waktu Ashar, maka caranya sebagai berikut :

1. Disaat masih berada di waktu yang pertama (waktu Dzuhur) harus melintaskan niat untuk menunda shalat Dzuhur di waktu Ashar : " Aku berniat untuk melakukan shalat Dzuhur nanti di waktu Ashar ".

Waktu untuk melintaskan niat terbentang sepanjang masih berada di waktu Dzuhur. Saat berniat tidak diwajibkan berwudhu dan menghadap qiblat karena memang belum shalat. Sambil bekerja pun bisa melintaskan niat tersebut.

2. Setelah memasuki waktu Ashar memulai shalat jama' dan dianjurkan untuk mendahulukan shalat Dzuhur. Kalau seandainya mendahulukan Ashar juga sah.

3. Saat melakukan solat Dzuhur cara niatnya seperti biasa yaitu : " Aku niat melakukan shalat Dzuhur ". Dengan niat seperti ini sudah sah dan jika mau ditambah "Jama' dengan Ashar " maka itu lebih baik.

4. Setelah selesai melakukan shalat Dzuhur, kemudian melakukan shalat Ashar dengan niat seperti shalat biasa : " Aku niat melakukan shalat fardhu Ashar ". Dengan seperti ini sudah sah dan jika mau ditambah : "jama' dengan Dzuhur " maka itu lebih baik.

5. Shalat jama' ta'khir antara Dzuhur dengan Ashar tidak harus menyambung seperti shalat jama' taqdim. Dalam jama' ta'khir boleh ada jeda waktu dan sebaiknya memang di segerakan tapi tidak harus.

IX. CARA DAN NIAT SHALAT QASHAR
Cara dan niat shalat qashar seperti niat dan shalat biasa, hanya bilangan raka'atnya saja dikurangi dari 4 raka'at menjadi 2 raka'at.

Cara niatnya : " Aku niat shalat fardhu Dzuhur qashar 2 raka'at ". Kalau mau dijama' tinggal menambahkan : "lama' dengan Ashar " seperti niat jama' tersebut di atas.

Sholawat dan salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta sahabat dan keluarga beliau. Mohon jangan lupa doakan kami.

Oleh : BUYA YAHYA (Pengasuh LPD Al-Bahjah Cirebon)

Sumber:muslimedia[dot]com

Jangan Pernah Meremehkan Diri Kita Sendiri

Tuhan memberi kita hidup bukan karena kita membutuhkannya, tapi karena orang lain membutuhkan kita. Jangan pernah berpikir kita bukan siapa-siapa, karena kita tidak pernah tahu bahwa “ada seseorang yang berpikir kita adalah segalanya.”

Jangan tangisi orang yang telah mengkhianati kita. Bersyukurlah, karena Tuhan telah menunjukkan bahwa ia bukan orang yang tepat bagi kita. Tidak perlu membuang energi kita untuk membalasnya. Karena akan berlaku hukum alam.

Jangan hiraukan mereka yang telah menjelekkan kita. Siapa diri kita, hanya kita yang tahu, dan hanya kita yang menentukan, bukan orang lain.

Menjadi yang “terbaik” lebih penting daripada menjadi yang “pertama”. Jangan terlalu tergantung pada orang lain, kita lebih kuat dari apa yang kita pikirkan. Hanya saja, terkadang kita tidak mempercayainya.

Jangan pernah lari dari masalah, karena mereka akan selalu menghampiri kita. Yang harus kita lakukan adalah mempelajari cara mengatasinya.

Kita terlahir dengan banyak talenta, manfaatkanlah itu. Itulah yang menjadi jembatan kita menuju kebahagiaan. Sesuatu yang dimulai dengan kebaikan akan menghasilkan kebaikan. Namun, jika hasilnya belum baik, itu bukanlah akhir.

Rasa iri akan merugikan kita. Untuk itu, luangkan waktu untuk bersyukur atas segala hal yang kita miliki. Kita terbaik dengan cara kita sendiri.

Hidup selalu punya banyak hal untuk membuat kita jatuh. Namun, apa yang benar-benar bisa membuat kita jatuh adalah sikap kita sendiri.

Jangan pikirkan orang yang membenci kita, karena mereka hanya iri atas pribadi kita yang baik. Abaikan mereka dan teruslah melangkah.

Jangan pernah memandang rendah diri kita sendiri. Jika kita tidak bahagia dengan hidup kita saat ini, interospeksi diri dan berusaha lebih baik. Semua orang memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Jika kita tidak bisa menghargai kekurangan kita, maka kita tidak menghargai diri kita sendiri.

Laa taghdob... Walakal jannah... Jangan marah... Maka bagimu surga...

Berpikirlah dua kali sebelum menyakiti hati siapa pun dengan kata-kata kita..
..mungkin akan termaafkan..tapi belum tentu terlupakan...
Seperti kisah seorang laki-laki yang setiap marah atau berkata kasar, dia tancapkan 1 paku di sebuah papan. Terus menerus..sampai papan itu penuh...
Ketika dia tersadar bahwa kata-kata dan kemarahannya itu tidak menyelesaikan apa-apa dan bahkan hanya memperburuk keadaan, dia meminta maaf kepada orang yg disakitinya satu per satu.
Setiap kali meminta maaf, dicabutnyalah satu pakunya...sampai hilang semua pakunya.
apakah selesai?..ternyata tidak!
..paku-paku tersebut bisa dicabut..tapi lubang bekas tusukan paku tersebut tidak akan pernah hilang dan akan membekas sampai kapanpun...

PITUTUR LUHUR JARE SIMBAH BIYEN

Wong yen Nrimo, uripe Dowo
Wong yen Sabar, rejekine Jembar
Wong yen Ngalah, uripe bakal Berkah
Sopo sing Jujur, uripe yo Makmur
Sopo sing Suloyo, uripe yo Sangsoro
Sopo sing Sombong. amale bakal Kobong
Sopo sing Telaten, bakal Panen..
Ojo podo Ngresulo, mundak gelis Tuwo
Sing wis Lungo, Lalekno
Sing durung Teko, Entenono
Sing wis Ono, Syukurono..
Iki tetuah wong jowo, eling-elingono lan lakonono..

Sehat kuwi yen :
Mangan enak..
Turu kepenak..
Ngibadah jenak..
Tonggo semanak..
Keluarga cedhak..
Bondo cemepak..
Kubur ra sesak..
Suwargo mbukak..
Sedulur grapyak..
Ono panganan ora Cluthak..
Ketemu konco ngguyu NGAKAK...

"KETIKA UMURKU SUDAH 40 TAHUN"

By : ustadz Dr. Syafiq Reza Basalamah…

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

SubhanAllah.. Alhamdulillah..
Allahu Akbar..

1. Umur 40 tahun merupakan puncaknya masa-masa remaja… ibarat kita sedang dipuncak gunung lalu setelah itu kita akan berjalan turun, apakah lambat atau cepat untuk sampai tujuan (alam kubur)….

2. Umur 40 tahun berada pada persimpangan jalan terakhir apakah akan lebih baik atau malah lebih buruk ketika di akhir perjalan kehidupannya karena umur umat nabi Muhammad antara 60 hingga 70 tahun atau lebih dari itu…

3. Umur 40 tahun sudah saatnya semakin memperbanyak ibadah hingga ajal menjemput dan perbanyak berdoa agar diwafatkan dalam keadaan muslim dan dikumpulkan bersama orang-orang muslim..

4. Umur 40 tahun perbanyak istighfar memohon ampun pada Allah atas dosa-dosa yang telah kita lakukan dimasa lalu (Taubatan nasuha)..

5. Umur 40 tahun perbanyak berdoa agar anak-anak keturunan kita menjadi anak-anak yang shalih yang ikhlas mendoakan orang tuanya baik ketika masih hidup maupun sudah tiada…

6. Umur 40 tahun jangan sampai melenakan kita dari kecintaan pada harta dan anak-anak kita secara berlebihan, maka infaqkanlah di jalan Allah sebagian rizqi yang telah Allah karuniakan pada kita..

7. Umur 40 tahun (terutama ikhwan) wajib semakin berbakti dan berbuat baik kepada orang tua jika
masih hidup karena kita dan harta kita milik orang tua kita, maka perbanyak doa agar kita bisa mensyukuri nikmat yang begitu besar yang telah Allah berikan pada kita… jika orang tua kita sudah
tiada maka doakan mereka dan kunjungi tema-teman akrab orang tua kita yang masih hidup dan berbuat baiklah pada mereka..

8. Umur 40 tahun agar melazimkan doa sebagaimana firman Allah QS. Al Ahqaf : 15

ﺭَﺏِّ ﺃَﻭﺯِﻋﻨِﻲ ﺃَﻥ ﺃَﺷﻜُﺮَﻧِﻌﻤَﺘَﻚَ ﺍﻟَّﺘِﻲ ﺃَﻧﻌَﻤﺖَ ﻋَﻠَﻰَّ ﻭَﻋَﻠَﻯﻮَﻟِﺪَﻯَّ ﻭَﺃَﻥ ﺃَﻋﻤَﻞَ ﺻَﻠِﺤًﺎﺗَﺮﺿَﻪُ ﻭَﺃَﺻﻠِﺢ ﻟِﻯﻔِﻰ ﺫُﺭِّﻳَّﺘِﻲ ﺇِﻧِّﻰ ﺗُﺒﺖُ ﺇِﻟَﻴﻚَ ﻭَﺇِﻧِّﻰ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻤُﺴﻠِﻤِﻴﻦَ

"Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmatMU yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada kedua ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang shalih yang Engkau ridhai, berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku.. Sesungguhnya aku
bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang yang berserah diri."

Sebagai penutup ingatlah wahai saudaraku…sesungguhnya sebaik-baik manusia adalah yang umurnya
panjang dan banyak amalnya (sesuai dengan sunnah)..

Dan ingatlah tentang 3 manusia yang tidak akan diajak bicara oleh Allah dan mendapat siksa yang pedih diantaranya :

1. Orang tua yang berzina

2. Penguasa yang bohong (pendusta)

3. Orang miskin yang sombong

Maka waspadalah terutama kita-kita yang sudah berumur 40 tahun…
ﺍﻟﻠﻪ ﺃﻋﻠﻢ

Diringkas dari kajian ustadz Dr. Syafiq Reza Basalamah.

Terimakasih Pak Guntur ...

Hasan Al Bashri mengatakan,
“Wahai manusia, sesungguhnya kalian hanyalah kumpulan hari. Tatkala satu hari itu hilang, maka akan hilang pula sebagian dirimu.”
[Hilyatul Awliya’, 2: 148].

Al Hasan Al Bashri juga pernah berkata,
“Malam dan siang akan terus berlalu dengan cepat dan umur pun berkurang, ajal (kematian) pun semakin dekat.”
[Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam, 2: 383].

Bukankah yang Islam ajarkan, kita jangan hanya menunggu waktu, namun beramallah demi persiapan bekal untuk akhirat. Ibnu ‘Umar pernah berkata,
“Jika engkau berada di sore hari, maka janganlah menunggu waktu pagi. Jika engkau berada di waktu pagi, janganlah menunggu sore. Isilah waktu sehatmu sebelum datang sakitmu, dan isilah masa hidupmu sebelum datang matimu.”
[HR. Bukhari no. 6416].

‘Aun bin ‘Abdullah berkata, “Sikapilah bahwa besok adalah ajalmu. Karena begitu banyak orang yang menemui hari besok, ia malah tidak bisa menyempurnakannya. Begitu banyak orang yang berangan-angan panjang umur, ia malah tidak bisa menemui hari esok. Seharusnya ketika engkau mengingat kematian, engkau akan benci terhadap sikap panjang angan-angan.”

‘Aun bin ‘Abdullah juga berkata,
“Sesungguhnya hari yang bermanfaat bagi seorang mukmin di dunia adalah ia merasa bahwa hari besok sulit ia temui.”
[Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam, 2: 385].

Monday, July 13, 2015

Nasehat dari mbah Mun (KH. Maimun Zubair)


Nasehat dari Syaikhina wa Murobbi ruhina Syekh Maimoen Zubair (mbah Mun)

1. Ojo kakehan suudzon mundak peteng ati lan rekoso urip (jangan sering buruk sangka biar hatimu tidak gelap dan tidak hidup sengsara)
2. Benci ojo nemen-nemen mundak nyanding (jangan terlalu benci nanti malah nempel)
3. Kudu wani ngetoke gagah senajan rasane kudu nangis (harus berani tampil kuat meski sebenarnya pengen nangis)
4. Aku seneng karo wong sing ora patio weruh donyo (aku suka dengan orang yang tidak begitu mengurusi harta dunia)
5. Yen duwe karep kok durung istitho'ah ojo dipikir nemen-nemen mundak cepet mati (kalau punya keinginan tapi kok belum mampu maka jangan terlalu dipikir supaya tidak cepat mati)
6. Santri yen wes muleh kudu wani istiqomah (santri kalau sudah pulang kampung dari tempat belajar/pondok pesantren harus berani istiqomah)

- Nak, kamu kalau jadi guru, dosen atau jadi kiyai kamu harus tetep usaha, harus punya usaha sampingan biar hati kamu nggak selalu mengharap pemberian ataupun bayaran orang lain, karena usaha yang dari hasil keringatmu sendiri itu barokah.

Semoga beliau selalu diberi kesehatan dan umur panjang.

Wednesday, July 8, 2015

Nak, bolehkah ibu meminjam uang ?[Renungan]

Seorang ibu ingin meminjam uang kepada anaknya yang telah mapan. Dengan suara rendah disertai rasa malu ibu berkata : " Nak, bolehkah ibu meminjam uang 100 ribu,? Ibu ada perlu buat beli beras.". Anaknya tidak langsung menjawab, dengan raut muka datar ia berkata: " Iya Bu, nanti Aku tanya istriku dulu", seakan berat untuk mengiyakan, karena belum tentu isterinya mengiyakan...Ketika Sang Anak masuk ke dalam rumah ia melihat dus susu anaknya masih ada bandrol harga Rp 50.000, kemudian dia merenung. Jika 1 dus habis 1 hari x 30 hari x 2 th = 36 juta....!!!!. Dia berfikir, waktu balita dia hanya diberikan ASI oleh ibunya, harganya tak terhingga, super steril, diberikan dengan penuh kasih sayang....Jika didapat oleh seorang anak selama 2 tahun berapa yang harus ia bayar?? Kemudian ia berbalik dan menatap wajah ibunya yang teduh walau telah dimakan usia. Dirimu telah memberikan semua kasih sayang, harta dan semuanya kepadaku tanpa pamrih, dan semua itu kuterima dgn GRATIS..Maafkan anakmu ini yang tidak tahu balas budi.. Segera ia memeluk ibunya dan mengecup keningnya dan memberi uang Rp 3 jt, sambil menangis ia berkata: "Ibu, jangan berkata pinjam lagi yaa, hartaku adalah juga milikmu, do'akan anakmu ini agar selalu berbakti padamu". Sambil berkaca-kaca ada air bening di pelupuk mata ibu ia berkata: "Nak, di setiap keadaan ibu selalu berdo'a agar kita semua selalu dikumpulkan di dunia dan di SURGA nanti dalam kebahagian.. Semoga Bermanfaat.(Jangan biarkan bacaan bermakna ini mengendap di telepon mu, jadikan ladang pahala dg meberikan ke orang lain..bagi PARA ISTRI ingatlah bahwa rizki dari suamimu adalah juga HAK mertuamu. Dan juga perlakukan lah ibu mertua seperti ibu kandung sendiri.

Obat Gagal Ginjal resep dari Sinshe [sharing dari teman]

Kemarin waktu aku tugas ke NTT aku lihat Kepala Kejaksaan Tinggi NTT pak John Walingson Purba tampak segar bugar bersih putih kulitnya dan sehat sekali. Saya bertegur sapa dengan beliau "Bapak terlihat sehat sekali Pak". Setelah itu beliau berceritera : "ya dulu memang saya sakit gagal ginjal dahulunya dan saya harus cuci darah. Bahkan asam urat saya mencapai 14. Dokterpun sudah angkat tangan dengan penyakit saya ini. Namun sekarang saya sembuh total hanya dengan mengkonsumsi ramuan yang diberikan oleh Sinshe saya, kata beliau.

Berikut ini ramuan yang dimaksud :

1. 11 (sebelas) siung bawang putih tunggal
2. 2 (dua) siung bawang bombay
3. 3 (tiga) bh jeruk nipis (bukan jeruk lemon)

Ketiga bahan tersebut diblender semua menjadi satu. Untuk jeruk nipisnya diblender semua beserta kulit dan biji bijinya sekalian. Nah ramuan herbal tersebutlah yang dikonsumsi sehari 3x 1 sendok makan sebelum makan. Walhasil pak Kajati sembuh total dari penyakit gagal ginjalnya tersebut dan ramuan itulah yang ditularkan kepada kami Tim Inspeksi Umum dari Jakarta. Kata beliau sang Shinse nya berpesan, kalau sudah sakit apapun mengkonsumsi ini akan sehat. Sekalipun dokter sudah memvonis tidak bakalan sembuh.

Sepulang dari Kupang, pak Irmud Intel Pidsus, Tjahyo Aditomo langsung membuat ramuan tersebut dan walhasil semua keluhannya hilang. Rasa kantuk yang selalu melanda saat jam jam kerja jadi hilang sama sekali. Begitu juga linu-linu di tangan. Beliaupun punya anak yang divonis dokter mengalami gejala kanker lidah. Namun setelah mengkonsumsi ramuan jadi sembuh sama sekali.

Satu lagi, Pemeriksa Datun bu Riama Sihite, punya pembantu eks pecandu narkoba. Tekanan darahnya selalu di atas 200/100 lbh. Setiap bangun pagi selalu tidak bisa langsung duduk dan harus pelan-pelan untuk bisa duduk. Maka itu dia suruh sang pembantu itu bikin ramuan tersebut dan mengkonsumsinya sebagai uji coba. Setelah dikonsumsi selama 2 minggu sang pembantu itu langsung kencing darah dan setelah itu tensi nya jadi normal menjadi 125/70.

Sumber : 8intisari[dot]blogspot[dot]com

Tetap saja sang Maha Penyembuh yang Agung adalah Allah Subhanahu Wata'ala

Tuesday, July 7, 2015

nak .. Orang yang ikhlas itu adalah ....

“Al mukhlishu, man yaktumu hasanaatihi kamaa yaktumu sayyi-aatihi”
Orang yang ikhlas itu adalah orang yang menyembunyikan kebaikan-kebaikannya, seperti ia menyembunyikan keburukan-keburukan dirinya.[Ya’qub YahimaHullah, dalam kitab Tazkiyatun Nafs]


Cerita ini nyata yang mengisahkan dua sahabat yang terpisah cukup lama; Ahmad dan Zaenal. Ahmad ini pintar sekali. Cerdas. Tapi dikisahkan kurang beruntung secara ekonomi. Sedangkan Zaenal adalah sahabat yang biasa-biasa saja. Namun keadaan orang tuanya mendukung karir dan masa depan Zaenal.
Setelah terpisah cukup lama, keduanya bertemu. Bertemu di tempat yang istimewa; di koridor wudhu, koridor toilet sebuah masjid megah dengan arsitektur yang cantik, yang memiliki view pegunungan dengan kebun teh yang terhampar hijau di bawahnya. Mesjid tersebut adalah mesjid At-Ta’awun yang berada di puncak Bogor.
Adalah Zaenal, sudah menjelma menjadi seorang manager kelas menengah. Necis. Parlente. Tapi tetap menjaga kesalehannya.
Ia punya kebiasaan. Setiap keluar kota, ia sempatkan singgah di masjid di kota yang ia singgahi. Untuk memperbaharui wudhu, dan sujud syukur. Syukur-syukur masih dapat waktu yang diperbolehkan shalat sunnah, maka ia shalat sunnah juga sebagai tambahan.
Seperti biasa, ia tiba di Puncak Pas, Bogor. Ia mencari masjid. Ia pinggirkan mobilnya, dan bergegas masuk ke masjid yang ia temukan.
Di sanalah ia menemukan Ahmad. Cukup terperangah Zaenal ini. Ia tahu sahabatnya ini meski berasal dari keluarga tak punya, tapi pintarnya minta ampun.
Zaenal tidak menyangka bila berpuluh tahun kemudian ia menemukan Ahmad sebagai merbot masjid..!
“Maaf,” katanya menegor sang merbot. “Kamu Ahmad kan? Ahmad kawan SMP saya dulu?”.
Yang ditegor tidak kalah mengenali. Lalu keduanya berpelukan, Ahmad berucap
“Keren sekali Kamu ya Mas… Manteb…”. Zaenal terlihat masih dalam keadaan memakai dasi. Lengan yang digulungnya untuk persiapan wudhu, menyebabkan jam bermerknya terlihat oleh Ahmad. “Ah, biasa saja…”.
Zaenal menaruh iba. Ahmad dilihatnya sedang memegang kain pel. Khas merbot sekali. Celana digulung, dan peci didongakkan sehingga jidatnya yang lebar terlihat jelas.
“Mad… Ini kartu nama saya…”.
Ahmad melihat. “Manager Area…”. Wuah, bener-bener keren.”
“Mad, nanti habis saya shalat, kita ngobrol ya. Maaf, kalau kamu berminat, di kantor saya ada pekerjaan yang lebih baik dari sekedar merbot di masjid ini. Maaf…”.
Ahmad tersenyum. Ia mengangguk. “Terima kasih ya… Nanti kita ngobrol. Selesaikan saja dulu shalatnya. Saya pun menyelesaikan pekerjaan bersih-bersih dulu… Silahkan ya. Yang nyaman”.
Sambil wudhu, Zaenal tidak habis pikir. Mengapa Ahmad yang pintar, kemudian harus terlempar darik kehidupan normal. Ya, meskipun tidak ada yang salah dengan pekerjaan sebagai merbot, tapi merbot… ah, pikirannya tidak mampu membenarkan.
Zaenal menyesalkan kondisi negerinya ini yang tidak berpihak kepada orang-orang yang sebenarnya memiliki talenta dan kecerdasan, namun miskin.
Air wudhu membasahi wajahnya…
Sekali lagi Zaenal melewati Ahmad yang sedang bersih-bersih. Andai saja Ahmad mengerjakan pekerjaannya ini di perkantoran, maka sebutannya bukan merbot. Melainkan “office boy”.
Tanpa sadar, ada yang shalat di belakang Zaenal. Sama-sama shalat sunnah sepertinya.
Setelah menyelesaikan shalatnya Zaenal sempat melirik. “Barangkali ini kawannya Ahmad…”, gumamnya.
Zaenal menyelesaikan doanya secara singkat. Ia ingin segera bicara dengan Ahmad.
“Pak,” tiba-tiba anak muda yang shalat di belakangnya menegur.
“Iya Mas..?”
“Pak, Bapak kenal emangnya sama bapak Insinyur Haji Ahmad…?”
“Insinyur Haji Ahmad…?”
“Ya, insinyur Haji Ahmad…”
“Insinyur Haji Ahmad yang mana…?”
“Itu, yang barusan ngobrol sama Bapak…”
“Oh… Ahmad… Iya. Kenal. Kawan saya dulu di SMP. Emangnya udah haji dia?”
“Dari dulu udah haji Pak. Dari sebelum beliau bangun ini masjid…”.
Kalimat itu begitu datar. Tapi cukup menampar hatinya Zaenal… Dari dulu sudah haji… Dari sebelum beliau bangun masjid ini…
Anak muda ini kemudian menambahkan, “Beliau orang hebat Pak. Tawadhu’. Saya lah yang merbot asli masjid ini. Saya karyawannya beliau. Beliau yang bangun masjid ini Pak. Di atas tanah wakafnya sendiri. Beliau biayai sendiri pembangunan masjid indah ini, sebagai masjid transit mereka yang mau shalat. Bapak lihat hotel indah di sebelah sana? … Itu semua milik beliau… Tapi beliau lebih suka menghabiskan waktunya di sini. Bahkan salah satu kesukaannya, aneh. Yaitu senangnya menggantikan posisi saya. Karena suara saya bagus, kadang saya disuruh mengaji saja dan azan…”.
Zaenal tertegun, entah apa yang ada di hati dan di pikiran Zaenal saat itu
*****
Ada pelajaran dari kisah pertemuan Zaenal dan Ahmad. Jika Ahmad itu adalah kita, mungkin begitu bertemu kawan lama yang sedang melihat kita membersihkan toilet, segera kita beritahu posisi kita yang sebenarnya.
Dan jika kemudian kawan lama kita ini menyangka kita merbot masjid, maka kita akan menyangkal dan kemudian menjelaskan secara detail begini dan begitu. Sehingga tahulah kawan kita bahwa kita inilah pewakaf dan yang membangun masjid ini.
Tapi kita bukan Haji Ahmad. Dan Haji Ahmad bukannya kita. Semoga ia selamat dari rusaknya nilai amal, sebab ia tetap tenang dan tidak risih dengan penilaian manusia. Haji Ahmad merasa tidak perlu menjelaskan apa-apa. Dan kemudian Allah yg memberitahu siapa dia sebenarnya…
sumber: fb Farisi Rakhman

Saturday, July 4, 2015

Pebisnis Akhirat

Alhamdulillah! Segala puji hanya milik Alloh Swt. Semoga Alloh Yang Maha Meluaskan rezeki, menjadikan kita termasuk kepada golongan hamba-Nya yang senantiasa bersyukur dan berikhtiar sesuai dengan jalan yang Alloh ridhoi. Sholawat dan salam semoga selalu terlimpah kepada Rosululloh Saw.
Saudaraku yang dirohmati Alloh, salah satu kegiatan yang dahulu dilakukan oleh Rosululloh Saw. adalah berbisnis. Sehingga melalui kegiatan bisnisnya ini kita bisa menyaksikan nilai-nilai tentang kejujuran, amanah dan tanggungjawab yang menjadi bagian dari sifat Rosululloh Saw. Kegiatan ini pula yang membuat masyarakat kaum Quraisy ketika itu semakin menggelari beliau sebagai Al Amiin, orang yang terpercaya.
Ada pebisnis dunia dan ada pebisnis akhirat. Maksudnya, ada pebisnis yang berorientasi hanya sebatas pada keuntungan-keuntungan duniawi. Namun, ada juga pebisnis yang berorientasi hingga keuntungan ukhrawi.
Pebisnis akhirat yakin bahwa rezeki itu hanya datang dari Alloh Swt. Dia yakin bahwa hanya Alloh yang kuasa menurunkan, menahan, memudahkan, mencukupkan rezeki bagi makhluk-Nya. Sedangkan bagi para pebisnis dunia, selalu menganggap bahwa rezeki datang dari makhluk.
Oleh karena itu, bagi yang yakin rezeki datang dari Alloh, dia tidak akan menjilat kepada makhluk. Karena dia tahu bahwa makhluk tidak lebih dari sekedar jalan dari Alloh Swt. Sebagai contoh, seorang pebisnis yang bertauhid, dia pasti ibadahnya bagus. Karena ia yakin bahwa Alloh menyukai ahli ibadah. Dia akan rajin dalam bekerja, bukan demi disukai oleh siapapun, dia rajin dalam bekerja semata-mata karena yakin bahwa itu adalah ladang ibadahnya di hadapan Alloh Swt.
Pebisnis akhirat tidak akan berbohong, tidak akan melontarkan sumpah palsu, tidak akan mengurangi timbangan, karena dia sangat yakin bahwa Alloh Swt. melihat apapun yang ia lakukan. Bahkan ia yakin bahwa Alloh Swt. mengetahui apa yang ada dalam isi hatinya yang paling tersembunyi sekalipun. Dia yakin bahwa berbuat curang bukanlah perbuatan yang disukai oleh Alloh Swt.
Kemudian, jika ia berbicara jujur kepada calon pembeli, ia sopan, santun, berwajah ceria, itu semua bukanlah supaya calon pembeli itu suka dan terpikat, melainkan agar Alloh Swt. suka. Baik orang itu jadi membeli ataupun tidak jadi membeli, baginya tidak jadi masalah, karena yang terpenting baginya adalah amal perbuatannya menjadi amal sholeh.
Oleh karena itu, pebinis akhirat akan senantiasa tenang. Ia senantiasa menikmati setiap babak dalam kegiatan bisnisnya. Dzikir tidak lepas dari hati dan lisannya, yang terlukiskan dalam perbuatannya. Ia tidak memandang pebisnis lain sebagai pesaing, karena ia yakin rezeki Alloh tidak akan tertukar.
Yang ditakuti oleh pebisnis akhirat adalah hati yang tidak ikhlas, hati yang kotor. Ia tidak takut pada ketiadaan rezeki. Namun, ia takut jika ia tidak sempurna ikhtiar di jalan yang Alloh ridhoi.
Pebisnis akhirat fokusnya adalah Alloh Yang Maha Kuasa, Alloh Yang Maha Melihat, Alloh Yang Maha Mengetahui, Alloh Yang Maha Memberi Rezeki. Ia berakhlak baik, bersikap profesional, tujuannya adalah agar Alloh Swt. ridho kepadanya.
Saudaraku, sungguh mudah bagi Alloh Swt. untuk melimpahkan rezeki kepada hamba-hamba-Nya yang beriman. Kepada hamba-hamba-Nya yang senantiasa menjaga diri dalam berikhtiar agar tetap berada di jalan yang Alloh ridhoi. Bisnis yang berorientasi pada keuntungan akhirat, akan mendatangkan manfaat dan berkah tidak hanya di akhirat, melainkan sejak di dunia. In syaa Alloh!

Ditulis oleh: KH. Abdullah Gymnastiar ( Aa Gym )

Friday, July 3, 2015

Jiwa yang condong atau setuju kepada kebaikan

Ustadz yang juga seorang dokter, dalam ceramahnya mengatakan tubuh manusia itu terbentuk dari 10 ribu triliun sel yang hidup dan semuanya itu bertasbih kepada Sang Pencipta...dan kalau manusia sebagai casing tempat tinggal triliunan sel tersebut itu ikut juga bertasbih kepada Nya, maka sel sel tersebut akan merasa bahagia dan akan membagi rasa bahagia yang luar biasa kepada manusia pembawanya.
Di dalam jiwa manusia ada yang Allah ciptakan apa yag disebut 'al hanif' (jiwa yang condong/setuju kepada kebenara dan kebaikan) yang tumbuh di setiap orang apapun dia agamanya, suku bangsanya...

Sumber : internet

(Istidraj) Rajin Maksiat tapi Rezekinya lancar, bagaimana bisa?

“istidraj” atau disesatkan Allah dengan cara diberi rezeki yang banyak namun orang tersebut akhirnya makin tenggelam dalam kesesatan.
ADA orang yang maksiatnya lancar tapi rezekinya juga lancar, bisnisnya sukses, pelitnya luar biasa. Bagaimana bisa?
Jawabannya ada pada hadits berikut ini:
عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إذا رأيت الله يعطي العبد من الدنيا ما يحب وهو مقيم على معصيته ؛ فاعلم أنما ذلك منه استدراج ، ثُمَّ تَلَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ} [الأنعام: 44].
Dari ‘Uqbah bin Amir, dari Rasulullah SAW: “Apabila engkau melihat Allah mengaruniakan dunia kepada seorang hamba sesuai dengan yang ia inginkan, sementara ia tenggelam dalam kemaksiatan, maka ketahuilah itu hanya istidraj darinya”, kemudian Rasulullah SAW membaca firman: “ Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka Kamipun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa”.
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ فِي قَوْلِهِ عَزَّ وَجَلَّ: {سَنَسْتَدْرِجُهُمْ مِنْ حَيْثُ لا يَعْلَمُونَ} [القلم: 44] ؛ قَالَ: كُلَّمَا أَحْدَثُوا خَطِيئَةً جددنا لهم نعمة وأنسيناهم الاسْتِغْفَارَ.
Ibnu Abbas menjelaskan firman Allah ‘Azza wajallah: “Nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur ke arah kebinasaan dengan cara yang tidak mereka ketahui”, ia berkata: Setiap kali mereka melakukan satu kesalahan kami beri mereka nikmat yang baru dan kami lupakan mereka untuk beristighfar.
عن سفيانَ في قولِهِ {سَنَسْتَدْرِجُهُم مِّنْ حَيْثُ لاَ يَعْلَمُون} [الأعراف: 182] قالَ: نُسبغُ عَليهم النِّعمةَ ونَمنَعُهم الشكرَ.
Sufyan ats Tsauriy menjelaskan firman Allah: “Nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur ke arah kebinasaan dengan cara yang tidak mereka ketahui”, ia berkata: Kami karuniakan nikmat kepada mereka dan kami halangi mereka untuk bersyukur.
Kelancaran rezeki bukanlah standar sayangnya Allah kepada seseorang. Boleh jadi kelapangan hidup itu bentuk azab yang tidak disadari. Untuk apa banyak harta tapi batin merana, ancaman azab akhirat tidak dipedulikan. Kalaulah standar sayangnya Allah itu dengan kemewahan hidup dunia, Qarunlah orang yang paling disayangi Allah. Tapi akhirnya ia binasa ditelan bumi.
Juga sebaliknya, jangan mengira orang yang banyak ujian dan cobaan dalam hidup tanda ia dimurkai oleh Allah. Boleh jadi itu adalah musibah untuk menghapuskan dosa dan meninggikan derajatnya di surga nanti.
Penuntut ilmu juga begitu. Jangan mengira dapat nilai bagus dan selalu sukses adalah ukuran kasih sayang Allah kepadanya. Tapi lihatlah, bagaimana shalatnya, puasanya, bagaimana ketaatannya untuk tunduk pada aturan Allah, dan bagaimana usahanya untuk mengamalkan ilmunya.
Maka berhati-hatilah, kita sedang di posisi mana?
Standar sayang atau marahnya Allah itu adalah sejauh mana kita mampu taat kepada-Nya atau sedalam apa tenggelam dalam kemaksiatan. [http://zulfiakmal[dot].wordpress[dot]com/
Sumber: Ustadz Fesbukers/]